?

Log in

Lyrics Everything - Arashi

Lyrics Everything - Arashi


  • Romaji

    Toori ame ga chikazuku
    Machi no nioi wa setsunakute
    ASUFARUTO ni nokoshita
    Kage wa itsumoto chigatte mieta

    Kawari tsuzukeru sora wa
    Yureru kokoro wo utsusuyouni
    Ashibaya ni sekai wa mawari tsuzuketeru

    Aka kara ao ni kawaru SHIGUNARU
    Modoru koto no dekinai tabi no tochuu de
    Ashita wo shinjite susumitai
    Kono yuudachi no naka de hitori
    Kurikaeri tachidomaru koto mo arukedo
    Nani mo osore wa shinai

    Ame agari no mado kara
    Mieru yugure no himawari
    Yuuyake ni somerarete asahi wo machi tsuzukete irunda
    Naniga taisetsu na noka
    Toki ni miushinai soudakedo
    Yuzurenai omoi wo kakae aruite yuku

    Azayakana ao ni some rareta
    Mirai wa hateshinai yume wo egaita
    Kawaita kokoro uruoshite
    Kagirareta kono toki no nakade
    Tsuyoku mune ni omoi wo kizami konda
    Hi wa mada nobotte yuku

    Kono nagai saka wo koeru toki
    Sono saki ni naniga mieta toshitemo
    Koukai wa shitakunai
    Hikari to hoshi tsuzuke asu wo terashite

    Aka kara ao ni kawaru SHIGUNARU
    Modoru koto no dekinai tabi no tochuude
    Ashita wo shinjite susumitai

    Hashire hashire
    Yume ni te wo nobasunosa
    Sakebe sakebe
    Koe no tsuzuku kagiri
    Kokoro no kanjiru mama ni


  • Kanji

    遠い雨が近づく
    街のにおいは切なくて
    アスファルトに残した
    影はいつもと違って見えた

    変わり続ける空は ゆるれ心を移すよに
    足早に世界は回り続けてる

    赤から青に変わるシグナル
    戻ることもできない旅の途中で
    明日を信じて進みたい
    この夕立の中で一人
    繰りかえり立ち止ることもあるけど
    何も恐れはしない

    雨上がりの窓から 見える夕暮れのひまわり
    夕焼けに染められて 朝日を待ち続けているんだ
    何が大切なのか時見失いそうだけど

    譲れない思いを抱え歩いゆく

    鮮やかな青に染められた 
    未来は果てしない夢を描いた
    乾いた心 潤して
    限られたこの時の中で
    強く胸に思いを刻み込んだ
    日はまだ昇ってゆく

    この長い坂を 超える時 その先に何が見えたとしても
    後悔はしたくない 光とほし続け明日を照らして

    赤から青に変わるシグナル
    戻ることもできない旅の途中で
    明日を信じて進みたい

    走れ走れ 夢に手を伸ばすのさ
    叫べ叫べ これも続くたびに
    心の感じるままに


  • Translation

    the passing rain draws closer, the smell of the city is bittersweet
    the shadows left on the pavement seemed different than usual
    as if the everchanging sky was reflecting my wavering heart
    the world continues turning at a fast pace

    the signal that changes from red to green
    in the midst of a journey theres no return
    I want to go forward believing in tomorrow
    alone in this evening shower
    there may be times when I stop and look back
    but I won't be afraid of anything

    the evening sunflowers that I can see from the window after the rain
    are dyed by the sunset and waiting for the sunrise
    sometimes it seems like I'll lose sight of what's important
    but I walk on holding the feelings I won't let go

    dyed with a brilliant blue
    the future sketched out endless dreams
    moistening my dry heart
    in the midst of this limited time
    I strongly carved the emotions into my heart
    the sun will rise again

    even knowing what I would see
    when I cross this long hill
    I don't want to have regrets
    I'll keep going and shine on tomorrow like the sun

    the signal that changes from red into green
    in the midst of a journey theres no return
    I want to go forward believing in tomorrow

    run run, reach out your hands to your dreams
    shout shout, as long as your voice goes on
    in the way that your heart feels


    translation by nyanchan

    nyanchan.livejournal.com/49016.html#cutid1[edit]Last edit by dramaqueen5

Lyrics Still.... - Arashi


  • Romaji

    "Itsuka…"kimi ga itta Wasuresou na sono kotoba wo omoidashiteita
    Michi no ue de kisetsu wo yobu Kaze ga tomaru
    Soshite kimi no koe de ware ni kaeru Itsumo no kurashi wa tsutzuiteiru
    Nanimo kamo ga kagayaiteta ano hi kara

    Tobira wo tozashitara Kiete shimai souna kotoba kari da
    Sunao ni narenakute satte itta hakanai mai nichi

    Tabun ano toki bokura wa arukidashitanda Tagai ni chigau michi wo
    Itsuka ano omoi ga kagayaki hanatsu toki made
    Sharin ga mawari dashitara Tabi wa hajimatte shimau kara
    Mou hagurenai you ni
    Kako wo sotto dakishimeru

    Zutto kakushiteita himitsu datte Kimi dake ni wa tsutaeta kitanda
    Donna toki mo boku no subete Tabun mada…

    Sawagashii machinami Surechigatte yuku na mo shiranai hito
    Minna sou taisetsu na dare ka ga ite mune wo kogashiteru

    Kakaeta mono no oosa ni tsuburesou na sono toki ni wa Omoidashite
    Zutto tsunaide kita Sono te wa uso ja nai kara
    Modoreru hazu mo nai hi ga itooshii yo Demo ashita mo bokutachi wo matteiru
    Doko he datte mada yukeru

    “Ano hi Kimi wa boku ni nante ittetakke…”
    Nante itta tte mou kankei nai ne
    Sanzan atte Dandan wakatte Kisetsu semari kite sanzan naite
    Kimi wa kimi Yume Dekkaku egaite
    Boku wa koko kara seikou wo negatteru

    "Matteru dake ja ashita wa nai kara
    Ugoita Koko ja hajimaranai kara"

    Saki no mienai kurai dorou mo
    Sore ga tatoe ukairo demo
    Ima wa sukoshi futari to mo
    Tsurai hyoujou Shimatte okou

    Kore wa wakare dewa nai Deaita chito no mata arata na hajimari
    Tada Boku wa nao anata ni aitai
    Mada…
    Itsuka waratte mata saikai Sou zettai

    Tabun ano toki bokura wa arukidashitanda Tagai ni chigau michi wo
    Itsuka futari de atta imi ga wakaru toki made
    Sharin ga mawari dashitara Tabi wa hajimatte shimao kara
    Mou hagurenai you ni Kako wo sotto dakishimeru


  • Kanji

    「いつか…」君が言った 忘れそうなその言葉を思い出していた
    道の上で季節を呼ぶ 風が止まる
    そして君の声で我に返る いつもの暮らしは続いている
    何もかもか輝いてたあの日から

    扉を閉ざしたら 消えてしまいそうなことばかりだ
    素直になれなくて去って行った儚(はかな)い毎日

    たぶんあの時僕らは歩き出したんだ 互いに違う道を
    いつかあの想いが輝き放つ時まで
    車輪が回り出したら 旅は始まってしまうから
    もうはぐれないように 過去をそっと抱きしめる

    ずっと隠していた秘密だって 君だけには伝えて来たんだ
    どんな時も僕の全て たぶんまだ…

    騒がしい街並 すれ違っていく名も知らない人
    みんなそう大切な誰かがいて胸を焦がしてる

    抱えた物の多さに潰れそうなその時には 思い出して 
    ずっと繋いできた その手は嘘じゃないから
    戻れるはずもない日が愛おしいよ でも明日も僕達を待っている
    何処だってまだ行ける

    “あの日 君は僕になんて言ってたっけ…”
    なんて言ったってもう関係ないね
    散々会って 段々分かって 季節迫り来て散々泣いて
    君は君 夢 でっかく描いて
    僕はここから成功を願ってる
    「待ってるだけじゃ明日はないから
    動いた ここじゃ始まらないから」

    先の見えない暗い道路も
    それが例え迂回路(うかいろ)でも
    いまは少し二人とも
    つらい表情 しまっておこう

    これは別れではない 出逢いたちとのまた新たな始まり
    ただ 僕はなおあなたに逢いたい
    まだ…
    いつか笑ってまた再会 そう絶対

    たぶんあの時僕らは歩き出したんだ 互いに違う道を
    いつか二人会った意味が分かる時まで
    車輪が回り出したら 旅は始まってしまうから
    もうはぐれないように 過去をそっと抱きしめる


  • Translation

    "Someday..." I was remembering that forgettable word you said.
    On the street, calling the seasons, the wind stops.
    And with your voice, my ordinary life returned to me, my life continues.
    Everything from that day is shining.

    If I close the door, everything might only fade away.
    I can't be honest, as I leave this miserable everyday.

    Probably that time we began walking different paths.
    Until the day that those feelings will release their radiance.
    If the wheel begin to turn, the journey would start.
    I won't stray anymore, I gently embrace the past.

    I told my secret that I was hiding for a long time only to you.
    No matter when, my everything is probably still...

    People who I don't know the names are passing by the noisy street.
    It seems that everyone has someone important burning in their hearts.

    I remembered the time I'd be crushed with many things I had.
    Forever we are connected because those hands are not lying.
    The days we cannot go back to are lovely but tomorrow is waiting for us.
    No matter where, we can still go on.

    "You were saying something to me that day..."
    Whatever that is doesn't matter anymore.
    The horrible meetings, I slowly understand. The seasons are coming, terribly crying.
    You are you, painting your enormous dream.
    I am hoping for your success from here.
    "Because there is no tomorrow if I just wait,
    because it won't start here so I moved on."

    Even there is an unseen dark path ahead,
    even if we have to take detours.
    Even if right now we are showing
    a bit of painful expressions.

    This is not goodbye, we will meet again, it will be a new beginning.
    I just to see you even more.
    Still...
    Someday, we will be smiling when we reunite. Yes, that's for sure.

    Probably that time we began walking different paths.
    Until the day we understand the meaning of our encounter.
    If the wheel begin to turn, the journey would start.
    I won't stray anymore, I gently embrace the past.

Lyrics We Can Make It! - Arashi

Lyrics We Can Make It! - Arashi


  • Romaji

    sugisarishi hibi furikaeru koto mo dekizu ni everyday
    dore kurai mada kono michi wa tsuzuku darou ka

    karada ni kanjiru rizumu yeah, kodou tsubasa ni yeah,
    mayoi jyosou ni yeah, itai hodo itoshii

    we can make it true, hontou no yume wa itsumo soba ni aru
    hateshinaku hiroi sekai, hitotsu dake kagayaita my dream my dream

    (we can make it! we can make it!)

    afureru namida taisetsu na koto mo kizukazu ni in my eyes
    dore kurai mae kara wasureteta kimochi nan darou what I feeling

    motteru kagiri no yeah, chikara tsubasa ni yeah,
    kodoku norikoe yeah, tsukisusume ashita e

    we can make it true yuruganai yume wa itsumo soko ni aru
    hateshinaku hiroi sekai, ima sugu ni tsukamitore

    your dream your dream, we can make it

    namida wa kitto kanashimi no owari de wa naku (yume no ashiato)
    kokoro atsuki (ima koko kara) sono sto-ri- hajimaru sing that dream

    (rap) Boku wa tadatada mokumoku to dream to kaite
    mokuhyou to yomu, souzou no mukou mukou e to
    go go and go de on and on (repeat)

    I said it, go go and go de on and on
    I said it, yo-ho and go de on and on

    we can make it true, hontou no yume wa itsumo soba ni aru
    hateshinaku hiroi sekai, hitotsu dake kagayaita

    we can make it true, yuruganai yume wa itsumo soko ni aru
    hateshinaku hiroi sekai, ima sugu ni tsukamitore

    your dream your dream


  • Kanji

    過ぎ去りし日々 振り返ることも出来ずに Everyday
    どれくらいまだ この道は続くだろうか? カラダに 

    感じるリズム 鼓動 翼に 迷い助走に 
    痛いほど愛しい

    We can make it true 本当の夢はいつもそばにある
    果てしなく 広い世界 ひとつだけ輝いた My dream! My dream!
    We can make it! We can make it!

    あふれる涙 大切なことも 気づかずに In my eyes
    どれくらい前から 忘れてた 気持ちなんだろう What a feeling

    持てる限りの 力 翼に 孤独乗り越え
    突き進め明日へ

    We can make it true 揺るがない 夢はいつもそこにある
    果てしなく 広い世界 今すぐにつかみとれYour Dream! Your Dream!
    Oh yeah! We can make it!

    涙はきっと 悲しみの 終わりではなく 夢の足跡
    心熱き 今ここから そのStory
    始まる sing the dream !

    僕はただただ黙々と
    DREAMと書いて「目標」と読む
    想像の向こう 向こうへと
    go go and go で on and on

    I said it, go go and go で on and on
    I said it, Yo-ho and go で on and on

    We can make it true 本当の夢はいつもそばにある
    果てしなく 広い世界 ひとつだけ輝いた
    We can make it true 揺るがない 夢はいつもそこにある
    果てしなく 広い世界 今すぐにつかみとれYour Dream! Your Dream!


  • Translation

    Unable to look back at the passing days everyday,
    just how long will I continue to follow this path?

    the rythym you can feel in your body yeah, the beat becomes wings yeah,
    the hesitation becomes the running approach yeah, precious to the point of pain

    we can make it true, the real dream is always right beside you
    an endlessly wide world, the lone one that sparkled, my dream my dream,

    (we can make it! we can make it!)

    unable to recognize the important things, overflowing tears in my eyes,
    just how far ahead will this become a forgotten feeling? what I feeling

    with as much as I have yeah, the strength will become wings yeah,
    I'll overcome the loneliness yeah, and plunge forward into tomorrow

    we can make it true, the unwavering dream is always right here
    an endlessly wide world, right this minute I'll take hold of it

    your dream your dream, we can make it

    tears are surely not the end of sadness (the footprints of the dream)
    with fevered heart (from right here, right now) that story begins, sing your dream

    (rap) All I'm doing is silently writing out my dream
    reading my goals, heading beyond into the direction of my imagination
    go go and go, so on and on (repeat)

    I said it, go go and go, so on and on
    I said it, yo-ho and go, so on and on

    we can make it true, the real dream is always right beside you
    an endlessly wide world, the lone one that sparkled

    we can make it true, the unwavering dream is always right here
    an endlessly wide world, right this minute I'll take hold of it

    your dream your dream


Credit for the translation goes to: nyanchan@junnohime

Lyrics Love So Sweet - Arashi

Lyrics Love So Sweet - Arashi


  • Romaji

    kagayaita no wa kagami demo taiyou demo nakute kimi da to kizuita toki kara
    ano namida gumu kumo no zutto ue ni wa hohoemu tsuki Love story mata hitotsu

    kizutsuita yume wa kinou no kanata e
    sora ni hibike ai no uta

    omoide zutto zutto wasurenai sora futari ga hanarete itte mo
    konna suki na hito ni deau kisetsu nidoto nai
    hikatte motto saikou no Lady Kitto sotto omoi todoku
    shinjiru koto ga subete Love so sweet

    soko kara itsumo mieru you ni kono te wo sora ni muke hirogaru kimi to no omoide
    ano kataku na de ijippari na boku wo kaeta kimi no te Love story arukidasu

    magari kunetteta futatsu no tabiji wa
    koko de hitotsu niji ni nare

    omoide zutto zutto oikaketa yume futari ga tooku e itte mo
    donna tsurai yoru mo kujike sou na chikai demo
    waratte motto saigo no Lady kitto sotto negai todoku
    akenai yoru wa nai yo Love so sweet

    tsutae kirenu itoshi sa wa
    hana ni natte machi ni futte
    doko ni ite mo kimi wo “koko" ni kanjiteru

    omoide zutto zutto wasurenai sora futari ga hanarete itte mo
    konna suki na hito ni deau kisetsu nidoto nai
    hikatte motto saikou no Lady kitto sotto omoi todoku
    shinjiru koto ga subete
    akenai yoru wa nai yo
    shinjiru koto ga subete Love so sweet


  • Kanji

    輝いたのは鏡でも太陽でもなくて 君だと気付いたときから
    あの涙ぐむ雲のずっと上には微笑む月 Love Story またひとつ

    傷ついた夢は 昨日の彼方へ
    空に響け 愛の歌

    思い出ずっと ずっと忘れない空 ふたりが離れていっても
    こんな好きな人に 出逢う季節二度とない
    光ってもっと最高のLady きっとそっと想い届く
    信じることがすべて Love so sweet

    そこからいつも見えるようにこの手を空に向け 広がる君との思い出
    あの頑(かたく)なで意地っ張りな僕を変えた君の手Love Story歩き出す

    曲がりくねってた ふたつの旅路は
    ここでひとつ 虹になれ

    思い出ずっと ずっと追いかけた夢 ふたりが遠くへ行っても
    どんな辛い夜も くじけそうな誓いでも
    笑ってもっと最後のLadyきっとそっと願い届く
    明けない夜はないよLove so sweet

    伝えきれぬ愛しさは
    花になって 街に降って
    どこにいても君を”ここ”に感じてる

    思い出ずっと ずっと忘れない空 ふたりが離れていっても
    こんな好きな人に 出逢う季節二度とない
    光ってもっと最高のLadyきっとそっと想い届く
    信じることがすべて
    明けない夜はないよ
    信じることがすべて Love so sweet


  • Translation

    What shined was neither the mirror nor the sun but you. Since then
    Behind those tearful clouds is always a smiling moon. Another love story

    Take the wounded dreams to yesterday
    The sky will echo with the song of love

    The sky will always, always remember the memories, even if we drift apart
    For the girl I love so much, even if we won’t meet the second time
    Shine more, you’re the best lady. My feelings will definitely, gently reach to you
    Believing is everything. Love so sweet

    So that you’ll always be able to see from there
    I’ll spread my arms towards the sky and memories with you will spread
    Your hands that changed
    My stubborn and arrogant self. Love story will start

    Our two winding paths will
    Will be one rainbow here.

    My dream of always, always chasing after our memories. Even if our distance grows
    No matter how tough the night gets, no matter how hopeless the promise is
    Laugh more, you’re the last lady. My prayers will definitely, gently reach to you
    The sun will always rise. Love so sweet

    The love I couldn’t express completely
    Will turn into flowers and fall on the city
    No matter where you go I’ll always feel your presence “here��?

    The sky will always, always remember the memories, even if we drift apart
    For the girl I love so much, even if we won’t meet the second time
    Shine more, you’re the best lady. My feelings will definitely, gently reach to you
    Believing is everything.
    The sun will always rise.
    Believing is everything. Love so sweet

ARASHI - A.RA.SHI.

Lyrics A.ra.shi - Arashi


  • Romaji

    Hajikerya yea! sunao ni good!
    Dakara choito omoi no wa boo!
    That's all right!
    Sore demo jidai wo kiwameru
    Sou sa bokura wa super boy!
    We are cool
    Ya na koto attemo dokka de kakko tsukeru
    Yaru dake yaru kedo ii desho?
    Yume dake mottatte ii desho?
    You are my soul! Soul!
    Itsumo sugu soba ni aru
    Yuzurenai yo daremo jama dekinai
    Karadajuu ni kaze wo atsumete makiokose
    A-ra-shi a-ra-shi for dream

    Kyou mo terebi de itchatteru
    Hisan na jidai datte itchatteru
    Bokura wa itsumo sagashiteru
    Dekkai ai toka kibou sagashiteru
    Everyday! Everybody!
    Madamada sekai wa owaranai
    Ima kara hajimete mireba ii ja nai
    Let's get on! Let's get on yea!

    Step by step buttobu yori mo hadaka no mama tsukkome
    Day by day taikutsu yori mo ah shigeki ga hoshii kara
    Ookina tsubasa hirogeyou

    You are my soul! Soul!
    Itsumo sugu soba ni aru
    Yuzurenai yo daremo jama dekinai
    Karadajuu ni kaze wo atsumete makiokose
    A-ra-shi a-ra-shi for dream

    Hageshii arashi ryoute ni uke tome
    Yuuki wo dashite ima tobidatou
    Ten wo tobikau muteki no kumo wa
    Fly away

    Step by step buttobu yori mo hadaka no mama tsukkome
    Day by day taikutsu yori mo ah shigeki ga hoshii kara
    Ookina tsubasa hirogeyou

    You are my soul! Soul!
    Tsuyoku shite kureru kara
    Namida datte sou sa asu no energy
    Mirai ni mukatte hageshiku tsukinukero
    A-ra-shi a-ra-shi oh yea!

    You are my soul! Soul!
    Itsumo sugu soba ni aru
    Yuzurenai yo daremo jama dekinai
    Karadajuu ni kaze wo atsumete makiokose
    A-ra-shi a-ra-shi for dream

    Kyou mo terebi de itchatteru
    Hisan na jidai datte itchatteru
    Bokura wa itsumo sagashiteru
    Dekkai ai toka kibou sagashiteru
    Everyday! Everybody!
    Madamada sekai wa owaranai
    Ima kara hajimete mireba ii ja nai
    Let's get on! Let's get on yea!

    You are my soul! Soul!
    Itsumo sugu soba ni aru
    Yuzurenai yo daremo jama dekinai
    Karadajuu ni kaze wo atsumete makiokose
    A-ra-shi a-ra-shi for dream


  • Kanji

    はじけりゃ Yea! 素直に Good!
    だからちょいと重いのは Boo!
    That's all right!
    それでも時代を極める そうさボクラはSuper Boy!
    We are "COOL"
    やな事あってもどっかでカッコつける
    やるだけやるけどいいでしょ?
    夢だけ持ったっていいでしょ?

    You are my SOUL! SOUL!いつもすぐそばにある
    ゆずれないよ誰もじゃまできない
    体中に風を集めて 巻きおこせ
    A・RA・SHI
    A・RA・SHI for dream

    今日もテレビで言っちゃってる
    悲惨な時代だって言っちゃってる
    ボクラはいつも探してる
    でっかい愛とか希望探してる
    Everyday! Everybody!
    まだまだ世界は終わらない
    いまから始めてみればいいじゃない
    Let's get on! Let's get on Yea!

    Step by step ブッ飛ぶよりも裸のまま突っ込め
    Day by day 退屈よりも Ah刺激がほしいから
    おおきな翼ひろげよう

    You are my SOUL! SOUL!いつもすぐそばにある
    ゆずれないよ誰もじゃまできない
    体中に風を集めて 巻きおこせ
    A・RA・SHI
    A・RA・SHI for dream

    激しい嵐両手に受けとめ
    勇気をだして 今飛び立とう
    天を飛びかう 無敵の雲は
    Fly away

    Step by step ブッ飛ぶよりも裸のまま突っ込め
    Day by day 退屈よりも Ah刺激がほしいから
    おおきな翼ひろげよう

    You are my SOUL! SOUL!強くしてくれるから
    涙だって そうさ明日のEnergy
    未来に向かって激しく突き抜けろ
    A・RA・SHI
    A・RA・SHI (Oh Yea!)

    You are my SOUL! SOUL!いつもすぐそばにある
    (はじけりゃ Yea!素直に Good!)
    (だからちょいと重いのは Boo!)
    ゆずれないよ誰もじゃまできない
    (That's all right!)
    (それでも時代を極める そうさボクラはSuper Boy!)
    体中に風を集めて 巻きおこせ
    (We are "COOL")
    (やな事あってもどっかでカッコつける)
    A・RA・SHI
    A・RA・SHI for dream
    (やるだけやるけどいいでしょ?)
    (夢だけ持ったっていいでしょ?)

    今日もテレビで言っちゃってる
    悲惨な時代だって言っちゃってる
    ボクラはいつも探してる
    でっかい愛とか希望探してる
    Everyday! Everybody!
    まだまだ世界は終わらない
    いまから始めてみればいいじゃない
    Let's get on! Let's get on Yea!

    You are my SOUL! SOUL!いつもすぐそばにある
    ゆずれないよ誰もじゃまできない
    体中に風を集めて 巻きおこせ
    A・RA・SHI
    A・RA・SHI for dream


  • Translation

    We're bursting yea! That's honestly good!
    So boo to the quick and serious things!
    That's all right!
    None the less, we master the era, we're super boys!
    We are "COOL"
    If something is stupid, somewhere it's cool.
    It is good to do only things we do, right?
    It is good to hold only to our dreams, right?

    You are my soul soul! You are always by my side.
    I won't let it go! No one can get in the way.
    Gathering wind throughout my body and blowing it out.
    A.RA.SHI.
    A.RA.SHI for dream.

    They're are talking on the TV again.
    They're talking about this miserable era.
    We're always searching.
    Searching for big love or hope.
    Everyday! Everybody!
    The world hasn't ended yet.
    It would be good to try and start things from here.
    Let's get on! Let's get on Yea!

    Step by step, instead of getting carried by the wind, let's boldly plunge into it.
    Day by day, I want to be excited instead of being bored.
    Let's spread our big wings.

    You are my soul soul! You are always by my side.
    I won't let it go! No one can get in the way.
    Gathering wind throughout my body and blowing it out.
    A.RA.SHI.
    A.RA.SHI for dream.

    Taking the fierce storm in my hands.
    It's giving us courage, fly off now.
    The invincible clouds fly across the sky.
    Fly away.

    Step by step, instead of getting carried by the wind, let's boldly plunge into it.
    Day by day, I want to be excited instead of being bored.
    Let's spread our big wings.

    You are my soul soul. Because you make me strong.
    Tears are our energy for tomorrow.
    Face the future and break through it intensely.
    A.RA.SHI
    A.RA.SHI Oh Yea!

    You are my soul soul! You are always by my side.
    I won't let it go! No one can get in the way.
    Gathering wind throughout my body and blowing it out.
    A.RA.SHI.
    A.RA.SHI for dream.

    They're are talking on the TV again.
    They're talking about this miserable era.
    We're always searching.
    Searching for big love or hope.
    Everyday! Everybody!
    The world hasn't ended yet.
    It would be good to try and start things from here.
    Let's get on! Let's get on Yea!

    You are my soul soul! You are always by my side.
    I won't let it go! No one can get in the way.
    Gathering wind throughout my body and blowing it out.
    A.RA.SHI.
    A.RA.SHI for dream.

Feel [fanfiction]

Title : Feel

Author : wi-FI

Created : 7/13/2013

Rating : T


Inoo Kei [female]
Aya [female]
Yabu Kota [male]

= = = = =

Aku benar-benar tak mengerti, kau membuatku semakin lemah setiap harinya. Bak seluruh energy yang teralir padaku teralihkan padamu, menyedot jiwaku secara perlahan. Lucu memang, aneh, tapi seperti itulah yang terjadi. Bagai cerita fiksi yang mendera hidupku, cinta ini membuatku kehilangan jiwaku secara perlahan, membuatku kehilangan diriku, dan tanpaku sadari, membuatku gila dan tak sadarkan diri.

“Bodoh!” kau seolah tidak tahu namaku, aku yang sudah lebih dari tiga tahun ada disisiku, kau tetap memanggilku bodoh bahkan jika aku sudah menyuruhku untuk menyebut namaku seratus kalipun. Kenapa kau memanggilku bodoh? Sebegitukah tak berharganya aku di depanmu?

“Nani?” Bagaimanapun aku tetap menggubrismu, aku tak bisa berpaling darimu barang sebentar, aku benar-benar gila, ingin mati rasanya jika ini terus berlanjut.

“Aya kehilangan sepatunya, sepertinya ada yang usil padanya. Tolong bantu dia mencarinya!” katanya kemudian berlalu begitu saja. Kedua sudut bibirku langsung melengkung ke bawah. Hanya karena hubungannya dengan Aya—kekasihnya—akhir-akhir ini tidak terlalu baik dia kini menyerahkan semua yang berhubungan dengan Aya padaku. Hey! Memangnya aku ini siapa? Baiklah, jangan bahas aku siapanya dan dia siapaku? Karena itu akan membuatku semakin jatuh kelubang hitam yang entah sejak kapan terbentuk dalam diriku, menyeretku dan makin meyretku kedalam kegelapan. Kouta, tak bisakah kau melihatku?

“Aya-san, boleh ku bantu?” kataku tersenyum manis pada gadis berperawakan sempurna dengan rambut panjang yang sedikit pirang itu. Dia hanya menatapku polos dan mengangguk. Selalu seperti ini, kenapa aku selalu jadi pembantu setiap gadisnya. Ya, setiap gadisnya yang selalu rolling tiap satu bulan, bak gadis adalah sebuah mainan yang dengan enaknya dia permaiankan begitu saja. Alasannya begitu simple “Aku baru sadar kalau tidak menyukainya.” Dia selalu berkata seperti itu ketika aku marah-marah padanya untuk tidak menyakiti perasaan seorang gadis lagi. Hey! Kenapa dia tak menyadari perasaannya sejak awal saja dan tak usah menerima pengakuan cinta mereka dan bersikap seolah menyukai mereka. Mungkin Aya akan menangis beberapa hari setelah ini, gadis polos yang malang, harusnya dia tidak mendapatkan hal seperti ini di masa SMAnya yang indah.

Setelah menemukan sepatu Aya aku memutuskan kembali ke kelas. Masih memikirkan betapa malangnya gadis-gadis yang pernah menjadi kekasih Kouta, setiap hari memikirkan hal itu, selalu bertambah prihatin juga setiap waktunya. Kau tau, mungkin memang menyenangkannya menjadi kekasih seorang Yabu Kouta yang sangat di elu-elukan di sekolah. Tapi menjalaninya tidak gampang. Kau akan sering di kerjai oleh para fans fanatiknya yang entah kenapa mereka justru tak langsung menyatakan saja perasaan mereka pada Kouta, sehingga mereka tau sendiri bagaimana Kouta memutuskan mereka begitu saja dengan tanpa bebannya. Andai itu terjadi, akan menjadi kali pertama aku senang melihat Kouta mengakhiri hubungannya dengan seseorang. Mungkin setelah itu mereka akan menghasut yang lain untuk mengerjai Kouta agar cowok itu benar-benar menyukai seseorang dan kemudian mengakhiri hubungan secara sepihak begitu saja. Ya, seperti yang ada di sinetron-sinetron Negara komodo sana. Berharap jika Kouta akan menangis karena dia menyesal telah mempermainkan banyak gadis, dan kini dia kehilangan orang yang dicintainya dengan tulus. Haha, lucu. Itu tak akan terjadi pada seorang Yabu Kouta.

“Darimana saja kau?” Tanya Kouta ketika aku baru saja duduk manis di tempat dudukku tercinta, dia membalik posisi duduknya menghadapku. Tempat duduknya yang entah kenapa setiap rolling selalu ada di depanku terkadang membuatku sangat kesal dengan tingkahnya.

“Bukankah kau sendiri yang menyuruhku membantu Aya-san mencari sepatunya?” kataku ketus. Meski begitu, kami memang sudah sering seperti ini, jadi bisa dipastikan, kami bertengkarpun tak akan ada yang peduli. Jika kami berjalan bersama, beriringan dan tertawa bersama mungkin dunia akan justru runtuh.

“Oh.” Katanya pendek kemudian kembali berbalik. Aku mendengus kesal. Ku akui aku paling tidak suka seseorang menjawab apa yang ku katakana dengan begitu singkatnya seolah mereka tak mendengar kata-kataku.

BLETAK! Tidak tahan dengan tanganku yang gatal, langsung saja aku menjitaknya, membuatnya berbalik cepat degan tatapan marah.

“Ish!” kataku menatap tajam kearahnya, dia balik menatapku tak kalah tajamnya.

“Apa?” tanyanya kesal.

“Nani monai!” kataku kemudian berdiri, beranjak meninggalkan tempat dudukku, malas. Dia selalu menjadi alasanku untuk membolos pelajaran, meski secara tidak langsung dialah yang mendorongku untuk tetap pergi kesekolah. Aku sebenarnya bisa tidak pergi ke sekolah untuk suatu alasan. Tapi hanya dia yang bisa merubah pikiranku, yang membuatku bertahan di bangku sekolah dan mengenyam pendidikan dengan wajar seperti lainnya.

“Kau mau kemana?” Huh! Dia pasti akan memutuskan Aya nanti siang. Terlihat dari sikapnya yang mulai girang dan sok manja seperti itu. Jika dia dekat dengan cewek dia akan sok cuek padaku, jika dia akan memutuskan kekasihnya dia akan sok mendekatiku. Kemudian jika mereka sudah benar-benar berakhir dia akan mengerjaiku sepuasnya. Jangan berfikir jika Kota menyukaiku, itu tak pernah terjadi. Aku hanya permainannya, yang bisa dia ganggu untuk mengisi waktu luangnya, yang bisa dimintai tolongnya untuk menyelesaikan masalahnya. Kau tau kenapa aku melakukannya? Aku hanya memiliki satu alasan. Ya, hanya satu.

Kota kesepian.

Setiap aku berada didekatnya, melihat sorot matanya—bahkan jika dia tersenyum—aku bisa merasakannya, sesuatu yang menyakitkan dalam dirinya, itu adalah rasa kesepian. Bahkan ketika dia bersama kekasihnya, dan aku lewat di sampingnya, auranya masih sama. Aura seseorang yang memanggil-manggil meminta pertolongan, meminta teman, sebuah pelukan hangat dari seseorang. Entah sejak kapan aku jadi sering merasakan hal yang di rasakan orang-orang yang dekat denganku. Orang itu berbohong, orang itu bahagia tingkat dewa, sedih galau sampai mata bengkak karena menangis. Entah kenapa, sesuatu dalam diriku ikut merasakan yang mereka rasakan. Tapi Kota agak berbeda dari yang lain. Orang lain kesedihannya mungkin akan menghilang satu dua hari, setidaknya sedikit demi sedikit akan menghilang. Tapi tidak dengan Kota, orang itu setiap hari nya memancarkan aura kesedihan yang sama. Tak pernah berkuarng bahkan sedikitpun, seolah memang tak ada yang bisa mengobati seberapa sakitnya dia setiap harinya.

Aku berhenti, menghela nafas, Kota yang sedari tadi mengikutiku hampir saja menabrakku yang berhenti dan berbalik tiba-tiba.

“Masuklah! Kau akan terlambat kekelas!” kataku memperingatkannya. Baru beberapa saat aku mengatakannya bel masuk sudah bebunyi, mengaum disetiap sudut koridor yang mulai di penuhi siswa-siswa yang berjalan cepat agar tidak terlambat masuk kekelas. Mereka terlalu rajin untuk mengindahkan peraturan ‘Dilarang berlarian di koridor.’ Ya, mereka bukan anak-anak yang melanggar peraturan macam itu lagi.

Aku berbalik, hendak pergi ketika Kota memanggilku.

“KEI!!” dia berteriak keras-keras, khasnya kalau sudah tak ingin diabaikan. Aku kembali berbalik setelah berdecak kesal. Sakit. Dia sangat kesakitan saat ini, membuatku sedikit perasaan perasaan aneh. Ya, aku bisa merasakan sakit yang sama seperti yang Kota rasakan saat ini. Sebernarnya aku tak pernah mengerti kekuatan atau apa ini. Yang pasti perasaan ini terkadang muncul terkadang tidak, terkadang hanya sebentar terkadang sangat lama sampai aku bisa terbawa suasana hati seseorang yang tengah dilanda kesedihan. “Kei, suki dayo.” Katanya kemudian tersenyum manis. Kutatap sosoknya dengan tatapan datar, aku tak merasakan apapun, rasa sakit, jujur, maupun kebohongan sekalipun tak kurasakan. Aku hanya berdecak.

“Kau tak perlu merayuku Kota.” Kataku dingin. “Apa yang kau inginkan?”

“Bantu aku berpisah dengan Aya.” Kata Kota kemudian. Aku masih menatapnya datar.

“Tidak mau!”

“Hey!” dia langsung menyanggahku sebelum aku kembali berbalik. “Kenapa tidak mau?”

“Aku tidak mau kau memutuskan hubunganmu dengan Aya secara sepihak.” Kataku.

“Demo… Aku benar-benar tidak menyukainya.” Kata Kota sok memelas. Kutatap sosok yang tak jauh di depanku itu beberapa saat. Namun setelahnya pandanganku menembus wajah Kouta, melongok seseorang yang sudah berdiri di balik Kouta. Aya.

“Kalau kau tak menyukainya kenapa kau menerima cintanya. Selesaikan semuanya sendiri Kota, kau sudah besar.” Kataku datar. “Silahkan bicara berdua.” Kataku membungkuk, tentu saja bukan ku tunjukan pada Kota. Melainkan pada Aya. Gadis itu, seharusnya tidak menjadi salah satu korban Kota, dia anak baik yang begitu terjerumus cinta yang bahkan tak membawa dampak baik pada dirinya. Kota sepertinya menyadari ada seseorang dibelakangnya dan berbalik. Dia tidak terkejut, atau, entah bagaimana dia bisa menyembunyikan rasa terkejutnya dan memasang tampang biasa saja kearah Aya yang entah kenapa juga disaat seperti ini justru memasang tampang polos.

Aku sudah hampir melangkah pergi ketika bentakan Kota menghentikanku. “Tunggu disitu Kei!!!” Sesuatu menelusup keperasaanku sekarang, ini perasaan Kota, apa ini. Rasanya seperti ketika kau mencicipi strawberry, manis, tapi juga asam. Perasaan apa ini, aku tak pernah merasakan yang seperti ini sebelumnya. Ini perasaan Kota, bagaimana orang seperti dia bisa merasakan hal seperti ini. Padahal perasaan Kota biasanya selalu di selubungi kesepian, atau memang kesepian itulah yang menyembunyikan perasaannya yang lain. Aku terdiam, tak beranjka dari tempatku, masih memikirkan perasaan ini.

Sementara Kota tampak mendekati Aya. “Gommen.” Eh? Tidak biasanya Kota minta maaf. “Kau boleh menamparku, demo… Arigatou, terimakasih sudah membuatku sadar Aya-chan. Maaf, maafkan aku.” Kata Kota membungkuk dalam, mataku bahkan membulat melihatnya. Ko—Kota? Dia membungkuk pada orang lain? Mimpi apa aku semalam.

Aya tampak tersenyum. Kenapa dia malah tersenyum? Bukankah dia harusnya menangis dan meraung seperti gadis lain yang diputuskan Kota. Atau dia bisa menerima tawaran Kota dan menampar pipi manusia ikan teri itu. Aku meneguk ludah. “Daijoubu Yabu-chan, aku senang kau menyadarinya. Demo… Ku mohon jangan ulangi lagi. Orang yang menyukaimu. Menyakitkan ketika melihatmu seenaknya memutuskan hubungan, dengan alasan yang sangat tidak jelas. Kau tidak bisa menyakitinya seperti kau menyakiti yang lain. Dia akan semakin membencimu jika ka uterus begitu. Aku juga berterimakasih, kau tidak menggunakan alasana abalmu untuk mengakhiri hubungan kita, aku senang, kita masih berteman bukan?” kata Aya, senyumnya itu benar-benar tulus.

Kota sudah menegakkan badannya sakarang, menatap kearah Aya dengan tatapan yang tidak bisa diartikan.

“Baiklah, aku pergi. Aku harus menangis di toilet.” Kata Aya kemudian tertawa kecil, kali ini dia sedikit memaksa, tapak dari matanya yang berair.

“Maafkan aku Aya.” Kata Kota masih merasa bersalah.

“Ne, sudah ku bilang tidak apa. Jya!” kata Aya kemudian pergi begitu saja, setengah berlari. Mungkin kata-katanya tentang akan menangis di toilet tidaklah bohong.

Aku masih terpaku di tempatku, mencoba mencerna dari setiap yang dikatakan Kota dan Aya. Tapi aku sama sekali tidak mengerti. Apa maksudnya dengan maaf dan terimakasih dan—

“Kau bingung?” Eh? Entah sejak kapan Kota sudah berada di depanku, tepat di depanku. Gawat, aku tidak terlambat membuat pertahanan.

SREK! Baru saja aku akan melangkah kabur, Kota sudah menarik tanganku dan merangkulku dari belakang.

“Mau kemana Kei?” katanya dengan nada genit. Ah! Dia melakukannya lagi!!! LEPASKAN AKU BODOH!

“Jadi, apa maksud permintaan maaf tadi? Sok berkata manis?” kataku sinis, masih mencoba melepaskan rangkulan tangannya meski dia jauh lebih kuat dan membuatku terpaksa mengalah daripada menghabiskan energiku. Dia kini malah menyandarkan kepalanya ke kepalaku, membuatku risih dan spontan menjauhkan kepala dengan rambut jamurnya itu. Kota tertawa.

Deg! Deg! Deg! Deg! Deg! Deg!

Aku terdiam. Ini bukan rasa kesepian, ini bukan perasaan Kota yang biasanya. Aku bisa merasakannya, sesuatu yang meletup dan perasaan seperti ketika kau memakan strawberry itu. Perasaan Kota…

Aku masih terdiam, menerawang. Kota bahkan masih tertawa. Dengan gerakan lambat aku melepas rangkulan tangan Kota dan berdiri menghadap Kota. Menunduk, Kota sudah berhenti tertawa. Mungkin dia bingung dengan perubahan sikapku yang tiba-tiba.

Deg! Deg! Deg! Deg! Deg! Deg!

Ini…

Aku mengulurkan tanganku, menyentuh dada Kota. Tanganku terasa panas, seperti ada yang sengatan aneh ketika menyentuh Kota. Ini, perasaan Kota.

Deg! Deg! Deg! Deg! Deg! Deg!

“Kei…” suara Kota memanggil. Aku masih terdiam untuk beberapa saat, kemudian berkata,

“A—Aku, aku tidak tahu apa ini… Demo, Kota, apa kau tau. Aku bisa merasakan perasaan orang lain hanya dengan berada di dekatnya. Bahkan dengan merasakan perasaan orang lain aku bisa melupakan apa yang ku rasakan. Tiap berada di dekatmu, kau selalu merasa kesepian. Kapanpun, rasa kesepian dan kesepian yang ada. Aku tak mengerti. Hatimu seperti meraung meminta tolong, kesepian menyakitimu.”

“Kau?”

“Tapi ini aneh, kenapa rasa kesepian itu menghilang. Kenapa sekarang penuh dengan letupan menyenangkan, kenapa sekarang kau di penuhi perasaan aneh ini. Apa kau sudah tak merasa kesepian?” kataku kemudian mendongak, menatap Kota.

Deg! Deg! Deg! Deg! Deg! Deg!

Ini… Perasaan Kota, dan… Perasaanku.

Ini…

Kota tersenyum.

“Aku tidak terlalu mengerti…” kata Kota mengusap tengkuknya. “Tapi syukurlah jika kau bisa merasakannya. Ja—Jadi—“Aku… tidak pernah melihat Kota seperti ini sebelumnya. “Jadi aku—tidak perlu, mengatakannya.”

“Mengatakan apa?” tanyaku cepat, sejak kapan aku menjadi sepolos ini. “Ah!” Aku menarik tanganku yang baru kusadari masih menyentuh dada Kota.”Go—gomenasai.” Kataku cepat.

“Perasaanku.” Kata Kota, dia menatap lurus kearahku. “Suki dayo, Kei.”

= END =

AHAAYYY!!!! Gantung banget ya .A.) demo… suki dayo #plak

and.. etto... typo typo uruse!!! (?)

Ultra Music Power - Hey! Say! JUMP [liric]

Ultra Music Power - Hey! Say! JUMP

[Romaji]

Lalalalalalalalalala
Lalalalala

J
Johnny's
U
Ultra
M
Music
P
Power

J
Join together
U
Universe
M
Music
P
And peace

Yorokobi kanashimi
Uke irete ikiru
Arinomama tachi mukae
Itami kanjite mo

Dare demo minna ga
Kodoku na zenshi
Kagiri aru kono toki wo
Kimi ni kiseki ima todoketai

Jumping to my dream
Setsunai kono kokoro de
Fighting for my dream
Taiyou dakishimete

Shinjite irunda (aoi aoi chikyuu no tame sou mina no tame)
Akiramenai nda (ookina kiseki okoseru ima kosou bokura tachi ue garou)
Hitori janai sa (sono ai de mirai wo J.U.M.P J.U.M.P JUMP! )

Lalalalalala
Higashii no sora e to
Lalalalalala
Ashita wo tsuka mae ni iku no sa
Kaze wo kire
We can try fly high

Johnny's
Ultra
Music
Power

J.U.M.P
Jump!

Dare ka ga yobu koe
Kikoeru kodou sa
Hatenai chikara motte
Kimi no yuuki ima tabezu no sa

Jumping to my heart
Mabushii kono kokoro de
Fighting for my heart
Hikari wo dakishimete

Shinjite irun da
Akiramenai nda
Hitori ja nai sa

Lalalalalala
Ake yuku sora e to
Lalalalalala
Mirai wo tsuka mae ni yuku no sa
Lalalalalala
Higashi no sora e to
Lalalalalala
Ashita wo tsuka mae ni yuku no sa

Kaze wo kire
We can try fly high

J
Johnny's
U
Ultra
M
Music
P
Power

GET - Hey! Say! JUMP [liric]

GET ~ Hey! Say! JUMP

AAAAA~~~ How wonderful song!!! actually i'm BEST fansu~ But, i like this song~ JUMPing!!! Let's go doing now!! YEAH!

[Romaji]


Let's go doing now. Let's go changing now.
Let's go catching so get!!
Let's go doing now. Let's go changing now.
Let's go catching so get!!

Shinjou... setsunai goujou... nakenai hyoujou... kuzusanai
Kajou... butsukaru netsujou dakedo junjou... wasurenai kanjou

Mirai sagashite bokura wa ugokidashita
Kotae wa tookute mada sukoshi fuan dakedo

Saa fly high habatake sora he maiagari kaze ukeyou
Baby, don't cry kurayami nukete koko kara tsukami toritai ne

Let's go doing now. Let's go changing now.
Let's go catching so get!!
Let's go doing now. Let's go changing now.
Let's go catching so get!!

Netsubou... yamanai zetsubou... ochinai yokubou... yuruganai
Mubou... miwatasu tenbou sutenai kibou... tsunagatteru aibou

Yume wo nigitte bokura wa hashiridashita
"Akirame" ja nakute keiken fuyashite ikou

Saa blue sky hajimari no sora mabuta ni nosete miyou
Ima tourai michi naru sekai koko nara kanjirareru darou

'Let's get it!'

Saa fly high habatake sora he maiagari kaze ukeyou
Baby, don't cry kurayami nukete koko kara tsukami toritai ne

Saa blue sky hajimari no sora mabuta ni nosete miyou
Ima tourai michi naru sekai koko nara kanjirareru darou

Let's go doing now. Let's go changing now.
Let's go catching so get!!
Let's go doing now. Let's go changing now.
Let's go catching so get!!
Let's go doing now. Let's go changing now.
Let's go catching so get!!

GET ~Tranlate

Let's go doing now. Let's go changing now.
Let's go catching so get!!
Let's go doing now. Let's go changing now.
Let's go catching so get!!

Emotion...heart’s in pain, stubborn...can’t cry, expression...face won’t crumple
Too much...passion going into this, but innocence...I won’t forget that feeling

We started moving, in search of the future
Though the answer’s far away and we’re still a little uncertain

C’mon, fly high, fly to the sky, rise up and feel the wind
Baby, don't cry, come through the darkness, I wanna grab it now

Let's go doing now. Let's go changing now.
Let's go catching so get!!
Let's go doing now. Let's go changing now.
Let's go catching so get!!

Aspirations...never ending, despair...I won’t give in to it, lust...unshakeable
Helpless...as I look out at this view, won’t give up hope...I’m connected to my love

We started running with a dream in our hands
Let’s not collect surrenders but experiences

C’mon on, blue sky, the sky of beginnings, let’s keep that in our eyes
Now we’ve arrived in an unfamiliar world, we’ll feel it here

“Let's get it !”

C’mon, fly high, fly to the sky, rise up and feel the wind
Baby, don't cry, come through the darkness, I wanna grab it now

C’mon on, blue sky, the sky of beginnings, let’s keep that in our eyes
Now we’ve arrived in an unfamiliar world, we’ll feel it here

Let's go doing now. Let's go changing now.
Let's go catching so get!!
Let's go doing now. Let's go changing now.
Let's go catching so get!!
Let's go doing now. Let's go changing now.
Let's go catching so get!!

Manfaat Buah Strawberry

Manfaat Buah Strawberry – Buah yang satu ini selain rasanya yang enak ternyata sangat baik untuk kesehatan, juga untuk kecantikan seperti menghaluskan kulit, mengencangkan kulit dan juga mencegah jerawat.

Kandungan utama dari buah strawberry ini adalah Vitamin C, Vitamin K, Mangan, Folicacid, Potasium, Riboflavin, Vitamin B5, Vitamin B6, Magnesium dan Omega-3. Semua kandungan tersebut bermanfaat sekali untuk kesehatan maupun kecantikan.


strawberry-chan

Manfaat buah strawberry untuk kesehatan dan kecantikan :

Strawberry Mencegah Anemia

Anemia atau kekurangan zat besi dapat diatasi dengan buah Strawberry, hal ini dikarenakan buah ini mengandung zat besi yang tinggi sehingga cocok sekali untuk asupan tambahan bagi sel darah merah.

Strawberry untuk mengatasi Kanker

Buah strawberry mengandung asam ellagic yang bisa membantu mengatasi kanker.

Strawberry menghaluskan kulit.

Strawberry dipercaya dapat menghaluskan dan juga mengencangkan kulit serta dapat mencegah penuaan diri. Selain itu kandungan salisilat di dalam Strawberry sangat ampuh untuk mengobati jerawat untuk cara penggunannya cukup dijadikan sebagai masker. Resep lain agar mendapatkan kulit halus dan kencang dengan strawberry adalah dengan membuat lulur strawberry yang terbuat dari bahan 3 buah strawberry, 3 sdm madu, 3 sdm baking soda, 3 sdm gula pasir dan sedikit air. Semua bahan tersebut di blender sampai lembut.

Strawberry untuk Memutihkan Gigi

Strawberry ternyata mampu memutihkan gigi caranya digosokkan pada gigi dan Sobat akan bisa mendapatkan gigi yang lebih putih.

Strawberry untuk Mencegah tekanan darah tinggi

Kandungan potassium dan zat besi didalam strawberry sangat efektif menekan tekanan darah tinggi dan mampu membuatnya lebih seimbang.

Strawberry untuk Mencegah Penyakit Jantung

Kandungan serat yang tinggi, folat, Vitamin C dan juga anti oksidan sangat efektif untuk mengurangi kadar kolesterol dalam tubuh dan juga bisa mencegah penyakit jantung.

Strawberry Untuk Mencegah Leukimia

Buah Strawberry ini memiliki efek terapi yang ternyata sangat baik untuk mencegah penyakit leukemia. Hal ini karena adanya zat yang terkandung didalamnya yaitu amine clan, asam tanae.

Strawberry Untuk mencegah Diabetes

Kandungan Zat Anthocyanin yang ada didalam strawberry mampu mencegah masalah-masalah yang kemungkinan ditimbulkan dari diabetes.

Kore wa~ Strawberry-chan! ^^ I'm so strawberry lover, so i want to share it~

(c) google :3

Strawberry Girl [fanfiction]

Author : wi-FI

Rating : NC-15

= = = = =

Tuk! Tuk! Tuk!



"Fi!! Berisik!!" Shia menjitak adiknya yang sedari tadi dengan tanpa dosanya, mengetuk-ngetuk meja belajarnya dengan palu mainan.

"Nee-chan~" suara itu kembali mengganggu ketika baru saja yang dipanggil mulai terfokus pada buku pelajaran yang sedang dibacanya.

"Nani?" tanyanya tanpa menengok ke manusia kecil di sampingnya.


"Jatuh cinta itu rasanya kek gimana sih?" Shia melirik adiknya yang sedang manyun sekarang. "Fi juga pingin, apa kayak tobeli?" tanya manusia itu polos.


"Kau masih kelas 6 SD gak usah berlagak. Cepat kembali ke kamarmu sana!!" Shiapun mengusir Fi. Dan yang di usir hanya patuh. Berjalan malas sambil mengetuk-ngetukan palunya ke dinding-dinding yang di lewatinya.


Shia tersenyum penuh arti. "Nee-chan juga kepingin kok." katanya bicara sendiri.


~~

Yap! Hari ini dia siap. Dengan baju SMP nya yang telah di setrika rapi oleh kaa-channya. Dengan dasi mungil yang telah diikatnya rapi sebagai aksesoris. Menambah betapa kawaii-nya dia hari ini.


Yap! Hari ini dia akan mengatakannya. Kata-kata Fi kemarin sedikit--benar-benar hanya sedikit-- menyadarkannya, dia akan mengatakannya, pada senpainya yang kini duduk di kelas 1 SMA.

Dan kelas berapa gadis ini sekarang? Dia masih kelas 3 SMP, suatu yang tidak wajar, mengatakan cinta pada seorang yang lebih tua darinya dalam tingkatan yang berbeda. Tapi gadis ini, dia tampak santai saja, tak mempermasalahkan apapun yang terjadi.


Shia melangkah riang di halaman sekolah. SMP dan SMA di gabung menjadi satu lingkungan namun dengan gedung yang berbeda. Memudahkan bagi siswa SMP nya jika mereka ingin mendaftar SMA yang sama lagi. Dan keuntungan bagi Shia yang setiap hari bisa bertemu senpainya itu.


"Ohayou." kata Shia mengejutkan orang yang dipanggilnya. Pemuda chubby dengan seragam SMA yang biasa namun ketika orang itu yang memakai seakan berubah menjadi baju kerajaan.

"Nani?" tanya pemuda itu. Apakah dia mengenal Shia? Sebenarnya tidak. Dia hanya pernah kenalan, dan mereka tidak begitu dekat.

"Kore." kata Shia menyodorkan sekuntum buah strawberry, dan itu benar-benar hanya satu.

Pemuda itu--Yamada Ryosuke, tampak mengerutkan dahinya. Bingung.

Tapi Shia hanya tersenyum gembira, menampakan jajaran rapi giginya.


"Senpai! Daisuki dayo!" kata Shia dan dengan tanpa dosa dia menarik tangan Ryosuke, memaksa Ryosuke menggenggam strawberry itu. Kemudian berlalu begitu saja sambil loncat-loncat senang. Membuat Ryosuke hanya bisa diam ditempat, masih mencerna apa yang sebenarnya terjadi.

Dilihatnya strawberry ditangannya. Ryosuke mengangkat bahunya dan memakan sekuntum strawberry itu.

Manis.


~~

"Jya Yamada!" temannya sudah pamit duluan untuk pulang.
Ryosuke hanya menanggapinya dengan sebuah anggukan dan tersenyum tipis. Dibukanya lokernya, bersiap mengambil sepatunya. Tapi sesuatu asing yang bersdemayam dalam lokernya membuatnya mengerutkan dahi. Diambilnya dua benda itu.

Sebuah surat kecil dengan amplop warna pink mudah yang mungkin hampir putih, dan sekuntum strawbery.

Dibukanya surat dengan hiasan gambar strawberry itu.

Suki dayo, Senpai.


Hanya itu.... Hanya itu isinya, namun sanggup membuat Ryosuke mematung bingung ditempatnya.

"Hh." Ryosuke tersenyum aneh, "Bagaimana dia bisa meletakan benda semanis strawberry diloker sepatu." katanya geram. Tentu saja, dia tidak tega strawberry yang kawaii diletakan ditempat yang tidak seharusnya.

"Oishi~" katanya tersenyum senang, yah... Meski begitu, di tetap memakannnya.

Diapun segera berganti sepatu dan bergegas sebelum hari semakin sore. Namun tiba-tiba langkahnya terhenti. Dilihatnya kertas ditangannya, tatapan datar nya muncul.

Ryosuke mengangkat bahunya kemudian membuang surat manis itu ke tempat sampah dekat loker. Kemudian berlalu.


~~


"Okaa-san!! Ittekimasu!!" Shia berlari pergi, meninggalkan nee-chan dan 'calon' nii-channya yang hanya menatap kepergiannya dengan bingung.


"Senpai~" Shia melambaikan tangannya ketika dia sudah sampai dihalaman sekolah dan menemukan sosok yang dia cari, yang di panggil dengan malas menengok.

"Kore." kata Shia yang berhasil menghampirinya. Seperti kemarin, gadis itu memberi sekuntum strawberry pada Ryosuke. "Daisuki ne~" katanya kemudian berlalu dengan riang. Membuat Ryosuke kali ini menaikan satu alisnya, saking shocknya dia dengan tingkah laku adik kelasnya itu.

Tapi sekali lagi, dia tidak akan menolak untuk sebuah strawberry.

~~

Sepulang sekolah, seolah hari kemarin kembali terulang, Ryosuke menemukan sebuah surat dengan amplop yang sama di lokernya, dengan sekuntum strawberry yang tampak manis menemaninya.

Ryosuke membaca isi surat itu dengan malas, membuangnya dan memanakan sekuntum strawberry itu.

Begitu seterusnya dihari berikutnya, Ryosuke tak pernah menegur adik kelasnya itu meski sebenarnya dia mulai terganggu dengan aksi Shia yang setiap bagi menghampirinya untuk memberi sekuntum strawberry padanya. Sekuntum, hanya itu, kemudian berlalu.



"Senpai~" Seperti biasanya Shia menghampiri Ryosuke yang baru saja masuk ke pekarangan sekolah. "Ohayou~" kata Shia menyapanya. Ryosuke sebaliknya, dan seperti biasanya pula, dia hanya menatap datar ke arah Shia. Benar-benar TE (Tanpa Ekspresi).

"Kore, suki dayo ne~" kata Shia tersenyum manis sambil menyerahkan sekuntum strawberry pada Ryosuke.

Ryosuke mengambil strawberry itu, membuat Shia makin tersenyum senang. Tapi baru saja Shia akan nyelonong pergi, Ryosuke sudah lebih dulu menahan tangan gadis imut itu.

"Berhenti." "Berhenti menggangguku Takaki." kata Ryosuke dengan nada ketus, tapi Shia dengan polosnya hanya mengerjap-ngerjapkan matanya, bahkan untuk nada yang hampir mendekati sinis itu. "Aku tidak suka diganggu Takaki." "Berhenti menyapaku setiap pagi karna aku tidak mengenalmu! Dan berhenti memberiku surat dan strawberry di lokerku!" kata Ryosuke yang jelas-jelas itu adalah sebuah suruhan, bukan lagi sebuah permintaan.

"Nande? :O" tanya Shia, dia terlalu imut untuk menjadi seorang yang telah duduk di kelas 9 karena dia belum juga mengerti apa yang sebenarnya dikatakan Ryosuke.

"Suki dayo arimasen. Aku tidak menyukaimu Takaki. Aku tidak suka kau menggangguku. Aku bahkan bisa membencimu jika kau terus seperti itu!" kata Ryosuke mencoba sabar menghadapi sang adik kelas yang imut nya nggak ketulungan.

"Un." kata Shia mengangguk. Membuat Ryosuke menghela nafas, dan dengan sadar dia melepas tangannya yang sedari tadi masih menggenggam tangan Shia. Dengan cepat dia berlalu sebelum anak yang tidak bisa ditebak tingkah lakunya itu melakukan sesuatu yang benar-benar tidak bisa ditebak oleh Ryosuke.

~

Ryosuke berjalan menuju lokernya. Membukanya, menatap sesuatu didalamnya, menghela nafas. Apa gadis itu benar-benar mendengar apa yang dikatakannya tadi pagi.

Dan apalagi ini. Ini bukan hanya sekuntum, dia memberinya sepaket kecil strawberry. Ayolah... Ryosuke tak berminat dengan sogokan.

Ryosuke berdecak kesal. Mengambil surat itu. Membaca isinya, masih sama, suki dayo. Tapi sesuatu dari amplop itu membuatnya menyipitklan mata.

"Atau memang perasaanku atau bagaimana." katanya bergumam sendiri. Menggaruk-nggaruk kepalanya yang tidak gatal. Apa yang dirasakan Ryosuke? Dia sedang berfikir, karna seingatnya surat yang dia berikan Shia semakin hari semakin menggunakan amplop yang lusuh. Dan yang makin membuatnya curiga adalah. Gadis itu bisa menulis sama persis setiap harinya, tidak ada coretan yang berbeda sama sekali.

"Eh?" Ryosuke tersadar sesuatu. Menengok ke tempat sampah dekat loker, kemudian kembali melihat ke surat itu. "EEEHHHH????" dia semakin mengencangkan suaranya, namun dia langsung menutup mulutnya dengan tangannya sendiri. Merasa sudah salah berteriak-teriak di loker. "Hah?" Ryosuke masih tidak percaya dengan pikirannya. Jadi, gadis itu, dia tidak pernah membuat surat setiap hari untuknya. Dia hanya... Memungut surat yang sudah Ryosuke buang. Kemudian menaruh nya bersama strawberry lain di hari berikutnya. Gadis itu, apa yang sebenarnya dipikirkannya.

Ryosuke menghela nafas. Dia memasukan sepaket strawberry dan surat itu ke dalam tasnya, tidak ingin kejadian pengambilan surat dari tong sampah itu terjadi lagi. Setidaknya dia harus membuangnya dirumah. Atau malah mungkin gadis itu sedang mengawasinya sekarang.

Ryosuke menengok curiga kearah sekitarnya. Sekarang sudah kosong sejak dia berdiri disana.

"Apa yang kau pikirkan Ryo..." kata Ryosuke, dia segera mengganti sepatunya dan melangkah pergi.

BRREEEESSSSS!!!

"Dame!" runtuk Ryosuke kesal. Apa garis takdir begitu menyerangnya hari ini. Karena semua hal hari ini sangat amat membuatnya suntuk. Dari gadis itu, dikelas, dan sekarang. Bagaimana hujan tiba-tiba jatuh dari langit dengan tanpa dosanya, menghalanginya untuk segera pulang. Uh!

Okay, dia memang membawa payung. Tapi sangat tidak menyenangkan pulang dalam hujan lebat begini.

"Hhh!" Ryosuke kembali mendesah sebagai sebuah keluhan, mengambil payungnya dari tas dan segera membukanya. Dengan slow motion yang menyebalkan dia menerobos hujan bersama sang payung, dimana payung itu berwarna pink muda dengan gambar strawberry-strawberry yang kawaii sekali dan unyunya ctar membahana. Apalagi yang memakainya adalah seorang seperti Ryosuke, alhasil tambah unyulah itu payung. Okay, itu hadiah dari kedua temannya, Chinen dan Daiki. Jadi jangan salahkan dia jika payung itu begitu unyu.

Ryosuke masih berjalan dengan slow motion. Menengok keatas dengan hati-hati, takut payungnya tiba-tiba kabur. Kembali mendesah, sepertinya awan diatas sana masih akan menumpahkan tangisnya sampai nanti malam. Kenapa tidak berhenti sebentar, membiarkan Ryosuke pulang kemudian hujan lagi.

"Ryo wa baka'." katanya mengatai dirinya sendiri. Hal seeprti itu tak mungkin terjadi, betapa khayalannya tinggi sekali. Mungkin dia merasa langit sedang marah padanya yang menolak seorang gadis yang telah memberinya strawberry manis setiap harinya.


Tap! Langkah Ryosuke terhenti. Matanya perlahan menyipit, memastikan bahwa dia tidak salah lihat.

Ryosuke berjalan semakin mendekat untuk memastikan yang dilihatnya bukanlah fatamorgana ditengah hujan. Atau memang hujanlah yang sebenarnya mengaburkan penglihatannya.
Tanpa disadari Ryosuke malah berjalan mengampiri objek yang dilihatnya, dan sekarang hanya tinggal 2 meter. Membuatnya yakin sepenuhnya bahwa yang dilihatnya bukanlah fatamorgana khayalan ditengah hujan.

Shia Takaki. Gadis itu kini sedang berjongkok, membiarkan dirinya terguyur hujan, tampak berbicara dengan sesesorang atau sesuatu yang Ryosuke yakini sosok yang diajaknya bicara ada dicelah antara dua pagar tembok itu.

Ryosuke memutuskan menghampiri gadis itu. Sedikit tersentak dengan apa yang dilakukan Shia.

"Yu-chan, sabarlah sebentar. Gommenne..." Shia tampak masih berbicara dengan sosok itu, dan membuat Ryosuke memandangnya tak percaya. Sore... Inu? Dia? Berbicara dengan anjing.

Anjing kecil dengan bulu putih bersih itu tampak menggonggong khawatir. Sebuah payung melindungi kardus tempatnya berada dari hujan. Membuat bulunya tetap bersih tanpa mengena jalanan becek sedikitpun.

"Gommenne." "Aku tidak tau kenapa Kaa-chan seperti itu. Tunggulah dulu~ Aku yakin Kaa-chan mau menerimamu lagi." kata Shia kembali berbicara pada anjing yang dipanggilnya Yu-chan itu.

"Uk! Uk!" seolah mengerti sang anjing juga ikut terus menggonggong.

"Iie, tetaplah disana Yu-chan. Kau bisa ikut basah." kata Shia. Sekarang sebuah senyuman tampak mengembang di wajahnya.

Ryosuke berjalan semakin mendekat, membuat Shia ikut terlindungi dalam payungnya, kemudian berjongkok disamping Shia. Tapi gadis itu tampaknya tak begitu menggubris kehadiran Ryosuke.

"Yu-chan! Kemarilah!" kata Ryosuke mengulurkan satu tangannya pada Yu-chan. Yu-chan tampak menggonggong senang pada Ryosuke kemudian dengan cepat melompat kepangkuan Ryosuke. Membuat Shia ikut menegok kearah yang dituju Yu-chan.

"Uk!" Yu-chan kini menggonggong kearahnya. Sementara Shia hanya terdiam. Masih mencerna bahwa yang ada disampingnya sekarang adalah Ryosuke, Yamada Ryosuke.

"Uk!" Gonggongan Yu-chan membuat shia keluar dari pikirannya.

"Yu-chan menyukai Yamada senpai?" tanya Shia pada sang anjing. Yu-chan menggonggongg sekali lagi kemudian berputar di pangkuan Ryosuke untuk mendapatkan posisi yang nyaman.

Ryosuke tampak tersenyum senang melihat tingkah Yu-chan. "Yu-chan wa kawaii." kata Ryosuke semakin mengembangkan senyumnya kemudian mengusap lembut bulu Yu-chan yang kini tengah berbaring dipangkuannya.

Shia ikut tersenyum senang melihat anjingnya begitu tenang seperti itu ketika dekat dengan orang lain. Biasanya saja Yu-chan akan menggonggong garang jika orang asing mendekatinya.

"Takaki..." Ryosuke memanggil Shia. Tapi Shia tidak menengok, masih tersenyum pada Yu-chan.

"Kau bisa sakit bodoh." kata Ryosuke. Barulah Shia menengok padanya. Menatap Ryosuke sebentar.

"Ne, Ne, Shia akan baik-baik saja kok." kata Shia menyunggingkan senyumnya.

Ryosuke hanya menatapnya aneh. Kenapa manusia ini bisa sebegini ceria ditengah hujan sebegini lebat. Bahkan payung Ryosukepun mungkin tak akan sanggup melindungi mereka jika hujan masih menderu lebih hebat lagi.

Ryosuke memutar posisinya untuk menghadap Shia. Menggerakan tangannya yang tidak memegang payung kemudian menempelkan punggung tanganya ke pipi Shia yang tampak kemerahan. "Sekarang saja kau sudah sakit." kata Ryosuke.


"Hangat." Shia berkata pelan. "Tangan senpai hangat." kata Shia kemudian menunduk.

Eh? Ryosuke segera menarik tangannya. Hangat. Ryosuke mengalihkan pandangannya kearah lain. Kearah setiap tetes hujan disampingnya. Kenapa dia jadi merasa... Panas.

Puk! Shia tiba-tiba menyentuhkan tangannya ke pipi Ryosuke.

"Aneh." katanya memiringkan kepalanya. "Muka senpai merah, kenapa senpai tidak sakit." kata Shia heran.
Ryosuke semakin mengalihkan pandangannya. Tidak ingin menatap sosok didepannya itu sekarang. Bukan, sekarang juga dia harus pergi.

Srek! Ryosuke menggendong Yu-chan ditangannya dan berdiri. Membuat Shia harus mendongak untuk melihatnya.

"Sudahlah, ambil payungmu dan bawa Yu-chan pulang." kata Ryosuke menasehati. Tapi Shia bukannya mengangguk malah menunduk sedih. "Nande?" tanya Ryosuke. Entah apa yang membuatnya penasaran.

"Kaa-chan... Dia sedang marah dengan Yu-chan. Yu-chan tidak boleh dirumah dulu." jelas Shia embali mendongak ke Ryosuke. Untung dia tidak terserang virus tengeng karna kebanyakan mendongak.

"Kaa-chanmu tidak suka anjing?" tanya Ryosuke. Dan sekali lagi, entah apa yang membuatnya bertanya.

Shia menggeleng mantab. "Bukan, demo..." "Itu... Itu karena aku menamainya Yu-chan, makanya Kaa-chan menjadi marah." kata Shia menunduk lagi.

"Yu... Chan...?"


"Un." kini anggukannya lebih lemah dari sebelumnya. "Itu nama ayahku, Yuya." jelas Shia dan langsung membuat Ryosuke melongo seketika.

"Kau? Menamai anjingmu dengan nama ayahmu??" kata Ryosuke shock. Shia mengangguk lagi.

"Ha?" Baiklah, kali ini Shia sanggup membuat Ryosuke 100% heran dengan gadis itu. Sebenarnya apa yang Shia pikirkan.

"Ck!" "Kau tidak punya saudara atau teman? Kau bisa menitipkannya bukan?" kata Ryosuke memberi usul.

"Rumah ji-chanku cukup jauh dari sini. Aku takut Yu-chan kedinginan." jelas Shia.

'Gadis ini. Bukankah seharusnya dia yang kedinginan.' batin Ryosuke dalam hati.

"Dimana rumahnya?"

"Ano.. Etto..." Shia mencoba mengingat-ngingat. "Jalan Jenderal Su-Ke-I, nomer 13, Desa Kolorunyu, Kebon Duren, Tokyo, kode pos 151515. Nomer hape..."

"Cukup." Baiklah, kepala itu ingin meledak sekarang. "Ambil payungmu sekarang." pinta Ryosuke hati-hati.

"Eh?" Shia masih bengong.

"Rumahku juga disana, aku akan mengantarmu." kata Ryosuke cepat.

"WOAAAA!! Senpai tinggal di Jalan Jenderal Su-Ke-I nomer 13 Desa Kolorunyu Kebon Duren Tokyo kode pos 151515????" OAO)/ kata Shia kaget.

"Iie, aku di Jalan Radjiman Widyodiningrat, nomer 9, Kebun Strawberry, dan itu ada di dekat sana!" kata Ryosuke mulai jengkel.

"Ohh..." kata Shia mengangguk-mengangguk paham.

"CEPAT AMBIL PAYUNGMU!!" Ryosuke kehilangan kesabarannya, gadis itu.... Anak siapa siihhhh!! Ryosuke terus meruntuk dalam hati. Bagaimana dia bisa bertemu gadis semacam ini.

Sruk! Sruk! Sruk!

"Cepatlah~" Ryosuke sudah sangat tidak sabar.

"Ano..." "Payungnya nyangkut." kata Shia menunjuk payungnya yang tidak bisa diambil, bahkan mungkin suda rusak karna dia memaksakan sang payung untuk masuk tadi.


Ryosuke menghela nafas. Kepalanya terasa berdenyut menghadapi Shia. "Kemarilah. Kau bisa tambah sakit nanti." kata Ryosuke berkata lembut, membuat Shia terdiam untuk beberapa saat.

"Takaki..." Ryosuke kembali memanggilnya, dan dengan segera Shiapun menurut. Mereka kini berjalan dalam satu payung.


Ryosuke melirik kerah Shia yang sudah basah kuyub. Apa anak ini tidak punya rasa bersalah sudah menyakiti tubuhnya sendiri dengan membiarkannya terguyur hujan.

"Apa Yu-chan baik-baik saja?" tanya Shia pada Ryosuke. Bahkan, masih sempat untuk memikirkan anjingnya dari pada dirinya sendiri. Gadis yang aneh. "Senpai?" "Kenapa menatapku terus?" tanya Shia bingung.

"Eh?" Ryosuke baru saja tersadar bahwa sejak tadi dia terus melihat kearah Shia. Dengan segera dia kembali menatap ke jalan. Berusaha untuk mengabaikan Shia.

Pyak! Pyak! Pyak!

"Takaki, hentikan kakimu itu." kata Ryosuke melirik Shia yang memainkan kakinya sampai membuat air-air yang dilewatinya berkecipuk. Shia pun menurut, berhenti melakukannya.

Merekapun kembali berjalan dalam diam. Yu-chan tampak menikmati berada digendongan Ryosuke tanpa menggonggong sedikitpun. Anjing kecil yang manis.

Mereka sampai, ke alamat yang ditunjukan Shia.

Tok! Tok! Tok! Shia mengetuk pintu rumah itu.

"Kenapa tidak memencet bel?" tanya Ryosuke heran.

"Kuno." kata Shia enteng, membuat Ryosuke menyipitkan matanya, bukankah cara Shia yang harusnya dikatakan Kuno.

Cklek!

"Nee-chan!" seorang anak yang mungkin umurnya baru 5 tahun yang membukakan pintu. Shia tampak tersenyum ramah padanya, kemudian membungkuk menyamai tinggi sang anak.

"Ryuu-chan, apa Kaa-chan dirumah?" tanya Shia pada anak yang dipanggilnya Ryuu itu. Ryuu tampak menggeleng. Kemudian muncul seorang lagi di belakangnya. Mereka? Kembar.

"Otoo-chan dan Okaa-chan sedang pergi nee-chan." kata kembaran Ryuu, Shin.

"Un, begitu ya." Shia tampak berfikir. "RyuuShin, boleh Nee-chan menitipkan Yu-chan untuk beberapa hari. Nee-chan akan mengambilnya lagi nanti." kata Shia berbicara lembut pada kedua anak kembar itu.

Ryuu tampak sok berfikir seperti orang dewasa.

"Okay," Shin yang menjawabnya. "Kami akan merawatnya Nee-chan." kata Shin bersemangat. Ryuu mengangguk setuju. Shiapun tersenyum senang, Ryosuke mendekati mereka dan menyerahkan Yu-chan pada Ryuu.

"Arigatou RyuuShin." kata Shia. "Jya ne." "Jangan lupa kunci pintu, ingat pesan too-chan bukan?" tanya Shia. RyuuShin pun mengangguk mantab bersamaan kemudian menutup pintu rumah.

"Senpai, arigatou." kata Shia tersenyum dan membungkuk sebentar pada Ryosuke. Ryosuke hanya mengangguk mengiyakan.

"Biar ku antar pulang." tawar Ryosuke. Tapi Shia segera menggeleng.

"Aku bisa pulang sendiri." "Jya ne." kaya Shia melambaikan tangannya, dia hendak akan kembali menerobos hujan ketika Ryosuke menarik tangannya.

"Jangan memasakan diri." kata Ryosuke menatap serius kearah Shia. Shia hanya bisa menunduk pasrah.

Ryosuke membuka kembali payungnya, memayungi mereka berdua yang mulai berjalan keluar pekarangan itu.

Mereka kembali berjalan dalam diam.

Hujan tampaknya begitu meraung, tidak ingin menhentikannya barang sekali.

"Takaki, kenapa kau diam saja?" tanya Ryosuke heran. Shia menengok ke senpai dan tersenyum tipis, menggeleng. Membuat Ryosuke semakin terheran sendiri.

Shia menunduk, berjalan menatap kedua kakinya yang terus melangkah. Rasanya, dia ingin jatuh saja.

Ryosuke menghentikan langkahnya, menghadap kearah Shia yang juga ikut berhenti.

"Doushite--senpai?" tanya Shia menyunggingkan senyum tipisnya. Ryosuke menatap Shia beberapa saat, dia menggerakan tangannya dan memeriksa suhu badan Shia sekali lagi.

"Kau panas sekali." kata Ryosuke sedikit terkejut. Shia langsung menggeleng cepat.

"Itu pasti karna tangan senpai yang kedinginan." kata Shia kemudian tertawa kecil. Tapi Ryosuke tak menggubris kata-katanya, dia masih menatap lurus kearah Shia. Mencoba berkata bahwa dia tidak sedang main-main sekarang.

Shia kembali menunduk.

"Sudahlah, jangan seperti itu." kata Ryosuke menenangkan Shia. "Kau bisa ke rumahku dulu, setidaknya untuk berganti pakaian. Kau bisa tambah sakit dengan bajumu yang basah seperti itu." kata Ryosuke, tapi Shia hanya menggeleng pelan. Merasa bersalah jika dia lebih merepotkan senpainya lagi. "Tidak apa, semua orang dirumahku hampir cewek semua." kata Ryosuke mengalihkan pandangannya. Entah. Dia jadi merasa canggung sendiri.

"Ikou." merasa Shia tidak segera merespon, Ryosukepun menarik paksa Shia agar gadis itu segera mau jalan.

~

"Tadaima~" kata Ryosuke masuk kedalam kerumahnya.

"Okaeri! Nii-chan!" seorang gadis mungil menghampiri Ryosuke.

"Imouto-chan, apa nee-chan ada dirumah?" tanya Ryosuke seraya menengok ke Shia. Dia berencana meminjam baju nee-channya untuk Shia.

"Ah~ Yoroshiku. Misaki desu, watashi wa nii-chan no imouto." kata gadis itu membungkuk ramah pada Shia. Shiapun balik membungkuk.

"Shia desu, Yoroshiku." kata Shia.

"Nee-chan sedang dirumah teman. Pinjam saja baju Okaa-chan." kata Misaki seolah tau pikiran Ryosuke.

"Kau mau Otoo-san membunuhku apa." kata Ryosuke melirik sadis adiknya dan membuat sang adik terkekeh senang.

"Bajumu kalau begitu." kata Ryosuke.

"Nii-chan pikir itu cukup. Aku kan masih kecil, lihat Shia nee udah SMP." kata Misaki menunjuk ke arah Shia.

"Kalau begitu ambilkan baju milik nee-chan, Misa-chan..." kata Ryosuke mencoba sabar.

"Tidak mau, aku saja pinjam baju nee-chan tidak boleh. Nii-chan saja, nanti kan yang diamuk jadinya nii-chan, bukan aku." kata Misaki cemberut.

Ryosuke menghela nafas. "Dia sedang sakit Misa-chan," kata Ryosuke mencoba menjelaskan.

"Ah~ Nee-chan, nii-chan wa kanojo, ne?" tanya Misaki usil.

"Eh?" Shia hanya bisa memasang wajah terkejut tak mengerti.

"Misaki!!! Apa yang kau katakan!!!" kata Ryosuke marah dan membuat Misaki seketika tertawa puas. Gadis itu segera nyelonong masuk ke kamarnya sebelum Ryosuke berhasil menjitaknya.

"Ano... Senpai, apa aku merepotkan?" kata Shia canggung. Ryosuke hanya menengok kearah Shia. Menatap gadis yang sepertinya sedang menahan rasa dingin bekas hujan itu.

"Iie." "Ikut aku." kata Ryosuke. Dan Shiapun hanya patuh, mengekor pada Ryosuke yang sudah berjalan duluan.


"Kore wa...." Shia tampak memandang ke ruangan yang dimasukinya.

"Ini kamarku."

"Eh?" Shia langsung terkejut mendengar perkataan Ryosuke.

"Jangan berfikir macam-macam." kata Ryosuke cepat. Kemudian membuka lemari nya, mencari sesuatu. Menghela nafas. "Karena nee-chan ku sedang pergi. Dan kau tak mungkin memakai baju adikku, dan lagi Okaa-san Otoo-san belum pulang jam segini. Jadi ini terpaksa," "Pakai bajuku." kata Ryosuke dan entah kenapa dia memelankan suaranya dibagian terakhir.

Shia hanya menatap polos kearah Ryosuke. Tidak tau apa yang sedang dipikirkannya sekarang.

"Ano... Mungkin kau bisa memakai ini." Kata Ryosuke menyodorkan sebuah baju kemeja panjang, celana jins dan sebuah jaket.

"Arigatou." kata Shia mengangguk pelan. Ryosuke menatapnya sebentar, kembali mengulurkan tangannya dan memeriksa kening Shia. "Gantilah, kamar mandinya disana." kata Ryosuke menunjuk kamar mandi kamarnya. Wow, keren sekali rumah ini.

Shia kembali mengangguk dan segera berjalan ke kamar mandi.

~

Ryosuke duduk di pinggir tempat tidurnya, menunggu Shia selesai berganti pakaian. Dia membuka isi tasnya, bersiap mengeluarkan buku pelajarannya. Aktivitasnya terhenti ketika dia melihat sepaket kecil strawberry dan surat beramplop pink muda ditasnya. Dia menengok sebentar ke kamar mandi, menutup kembali tasnya, mengurungkan niatnya untuk membereskan buku.


Sementara Shia masih berganti baju, Ryosuke memutuskan untuk mencari pel, lantai rumahnya tidak boleh dibiarkan licin oleh air jika tidak ingin dia dimarahi Okaa-channya. Ryosukepun segera bergegas, dia mengepel bagian yang dilewati Shia tadi. Menyelesaikannya dengan cepat, bahkan sebelum Shia keluar dari kamar mandi.


Cklek! Ryosuke yang duduk ditempat tidurnya menengok,

"Kau sudah se..." Ryosuke menghentikan kata-katanya. Bahkan tanpa disadarinya mulutnya belum mengatup sekarang.

"Senpai, arigatou na." kata Shia membungkuk, sebuah plastik hitam tergenggam manis di tangannya.

Ryosuke yang tersadar segera mengalihkan pandangannya.

'Gila'! Dia manis banget.'

Ryosuke terus mengutuk dirinya sendiri.

"Anoo, bolehkah saya pulang sekarang?" tanya Shia sopan. Ryosuke kembali menengok kearahnya.

"Tidak usah pakai bahasa formal seperti itu. Disini saja dulu sampai hujan reda, kau bawa ponsel?" Ryosuke bertanya pada Shia. Shia pun menggeleng sebagai jawabannya.

Ryosuke menghela nafas. Meraba tempat tidurnya.

"Kore." kata Ryosuke menyerahkan ponselnya pada Shia. "Hubungi orang tuamu dulu, bilang kau baik-baik saja dan pulang telat." kata Ryosuke menjelaskan. Shia mengangguk patuh, mendekat dan duduk disamping Ryosuke.

"Hei! Siapa yang menyuruhmu duduk disini?!" kata Ryosuke terkejut dengan tingkah Shia yang tiba-tiba. Kenapa dia terkejut?

"Ah, gommenasai!" kata Shia kembali berdiri, kini dia menaruh plastiknya disamping tempat tidur Ryosuke dan duduk dilantai. Membuat Ryosuke semakin shock dengan tingkahnya.


"Baiklah, baiklah, jangan membuatku merasa bersalah. Duduklah diatas." kata Ryosuke. Itu bukan sebuah perijinan, itu sebuah suruhan. Shia pun menatap Ryosuke aneh.

"Na-nani?" kata Ryosuke. Ehem! Salting.

"Senpai plin plan ya." kata Shia menyipitkan matanya. Membuat Ryosuke langsung menghela nafas pasrah.

"Sudahlah, cepat duduk diatas, kau mau tambah sakit apa!" kata Ryosuke lagi, dan Shia sebagai tamupun, dan entah untuk keberapa kalinya, dia hanya bisa patuh.

Shia menekan nomer rumahnya. Menyambungkan telefon.

"Tuuuuuuttt..... Mochi-mochi, maaf pulsa anda..."


"Jangan bercanda fi." kata Shia cepat, adiknya selalu nakal seperti itu. "Okaa-san ada?" tanya Shia lagi.

"Hai' nee-chaan~" Fi yang sudah mengenal suara Shia pun menyerahkan telfon pada Okaa-sannya.

"Shia kau dimana?" tanya sang Okaa-san.

"Ano, aku pulang agak telat Okaa-san, aku sedang di rumah Yamada senpai, teman Aru-nee untuk berteduh. Gommenasai." kata Shia merasa bersalah.

"Daijoubu na, yang penting kau baik-baik saja. Apa perlu di jemput?" Shia menatap Ryosuke beberapa saat. "Ya, mungkin. Arigatou Okaa-san." kata Shia, kemudian menutup telfon.

"Arigatou senpai." Shia menyerahkan ponsel Shia pada Ryosuke. Ryosuke hanya mengangguk.


Merekapun saling terdiam. Sibuk dengan pikirannya masing-masing. Membiarkan atmosfer disekitar mereka menjadi tenang tanpa suara. Tenang tanpa sebuah keributan yang berarti.



"Daijoubu desuka?" tanya Ryosuke. Shia mengangguk lemah tanpa menengok ke Ryosuke. Matanya masih memandang ke arah lantai dibawahnya, tak ada niat untuk menengok barang sedikit. "Mukamu pucat." kata Ryosuke lagi. Shia masih, diam saja. Kepalanya terasa pusing. Mungkin terlalu banyak diguyur hujan. Kepalanya jadi terasa berat sendiri jika sudah begini. Biasanya di rumah saat hujanpun dia akan terus bermain bersama para siblings nya. Jadi kenapa hari ini dia begitu lemas.

"Takaki?" panggil Ryosuke merasa tak diperhatikan, Shia dengan sedikit enggan menengok ke Ryosuke.


Ryosuke menatap wajah kemerahan itu lama, wajah yang kini terlihat pucat, tanpa senyumannya yang seperti biasa. Membuat Ryosuke merasa... Khawatir?

Shia tidak mengangguk, tidak pula menggeleng. Menatap lesu kearah Ryosuke.

Tangan itu bergerak dengan sendiri, menyentuh pipi tembem yang kini terasa sangat panas, membuat indra perabanya menjadi tersentak beberapa saat.

Mata mereka bertemu.


Lama...


Ryosuke mendekatkan wajahnya perlahan, dalam slow motion yang menegangkan. 10 centi meter lagi ketika Shia menutup matanya.

BRAK! Shia tiba-tiba jatuh kedepan dan membuat Ryosuke ikut terjungkal kebelakang. Memaksa mereka jatuh bersaman ketempat tidur Ryosuke.

Ryosuke segera bangkit, menyisakan Shia yang mungkin telah kehilangan kesadarannya saking pusingnya dia. Ryosuke terduduk disamping Shia, masih menatap wajah itu. Tersadar dan langsung mengalihkan pandangannya.

"Apa yang kau pikirkan Ryosuke." Ryosuke mengutuk dirinya sendiri dengan apa yang baru saja akan dilakukannya. Namun hanya beberapa saat dan dia kembali menatap wajah yang sepertinya sedang tertidur itu.

Dia mendekatkan wajahnya kewajah Shia. "Oyasumi." bisiknya tepat di telinga Shia. Cup! Dia mengecup bibir itu sebentar kemudian segera menarik kepalanya. Menutup mulutnya dengan tangannya. Tidak percaya dengan apa yang dilakukannya sendiri.

Sebelum dirinya tak bisa mengontrol diri lagi, dia segera menaikan kaki Shia ke tempat tidur, menyelimutkan selimut gambar strawberry-strawberrynya dan meninggalkan Shia untuk beristirahat.

~~


"Yu..." Shia melirih pelan, membuka matanya. Mengedarkan pandangannya kearah yang bisa dijangkaunya.

"Shia, kau sudah bangun?" terlihat Okaa-sannya menghampirinya dan duduk disampingnya. Shia menatap Okaa-sannya tak mengerti.


Tadi?


Mimpi?


"Yu..." Shia melirih lagi.


"Uk!" Shia menengok keasal suara itu. Yu-chan.

"Yu-chan daijoubu ne~" kata Fi yang sedang menggendong Yu-chan. Anjing itu kembali menggonggong. Senang kembali pada sang pemiliknya. Entah apa yang dilakukan RyuuShin padanya.

"Mimpi...." kata Shia melirih pelan, kemudian kembali menutup matanya. "Bukan?"


"Istirahatlah dulu Shia, badanmu panas sekali." kata Dee, kakak pertama Shia yang kini ikut duduk disamping Shia.

"Kau jadi pendiam kalau sakit ya. Hahaha." Aru tampak masuk ke kamar Shia membawa nampan yang diatasnya tertata manis bubur aYam, air putih, dan obat.

"Kau harus minum obat dan segera sembuh, ne?" Okaa-sannya mengusap lembut rambut Shia. Shia mengangguk.

"Uk!" Yu-chan kembali menggonggong.

Okaa-san tampak menghela nafas. "Baiklah, kau boleh menamainya Yu-chan kalau kau segera sembuh." kata Okaa-san dan disambut tawa dari yang lain.

~

Pagi yang cerah. Sebuah pagi baru. Pagi yang menyenangkan bagi sebagian orang.

"Ohayou!!" Ryosuke tersentak, ketika seseorang menepuk punggungnya dari belakang. Dia menengok dengan segera. Menatap orang yang menyapanya itu.


"Kenapa wajahmu menakutkan seperti itu Ryo-chan?" tanya Chinen menyipitkan matanya. Ryosuke segera menggeleng cepat.

"Ohayou~" seseorang lagi menyapa disampingnya yang lain. Membuat Ryosuke dan Chinen menengok ke sumber suara. Ryosuke tampak menghela nafas.

"Hahaha. Kau ini Yama-chan!" "Itu Chii~ tampaknya dia menunggu seseorang menyapanya." Goda orang kedua yang diketahui bernama Arioka Daiki.

"Eh? Dare?" tanya Chinen penasaran. Meski sebenarnya dia sama-sama tau siapa yang sedang mereka bicarakan saat ini.

"Ituu tuuhhh~ Yamada's Strawberry Girl." kata Daiki kemudian terkekeh. Diikuti Chinen yang ikut tertawa mendengar sebutan itu.

Ryosuke memberi deathglare pada kedua temannya yang menyebalkan itu. Daiki dan Chinenpun segera berlari pergi sebelum Ryosuke lebih mengamuk lagi.

Ryosuke masih berjalan malas menuju gedung sekolah. Begitu lambat. Apa yang dia tunggu sebenarnya.



"Summimasen."

Ryosuke menengok ke belakang dengan cepat.

"Eh?" dia sendiri yang tergesa-gesa dan dia sendiri yang menimbulkannya bunyi terkejut yang tidak menyenangkan.

"Ano, senpai menjatuhkan ini." kata seorang gadis menyodorkan sebuah gantungan kunci strawberry padanya. Ryosuke menengok ke tasnya.

"Ah, arigatou." kata Ryosuke menerimanya. Gadis itu tersenyum malu kemudian permisi untuk pergi.

Ryosuke kembali meneruskan langkahnya.

"Yamada senpai!" seseorang memanggilnya, membuatnya dan entah untuk keberapa kalinya, dia menengok.


"Anoo...." gadis yang memanggilnya itu tampak mempersiapkan kata-katanya. "Senpai, suki dayo!" kata gadis itu kemudian membungkuk sambil menyodorkan sebuah bento bergambar strawberry pada Ryosuke.


'Kenapa rasanya... Berbeda?'


Ryosuke masih menatap kohainya itu dengan tatapan biasa.

"Gommennasai." kata Ryosuke, gadis itupun segera menegapkan badannya lagi, "Gommen, aku tidak bisa menerimamu." kata Ryosuke tersenyum tipis. Baiklah, mata sang gadis sudah berkaca-kaca sekarang. "Go-gommen." kata Ryosuke terbata. Gadis itu menggeleng pelan, tersenyum.

"Setidaknya terimalah ini senpai. Aku akan berterimakasih atas itu." kata kohainya, Ryosukepun menerima bento itu. Sang gadis membungkuk lagi, kemudian berjalan pergi dengan tempo yang cepat.

Ryosuke menatap bento itu sebentar, kemudian segera berjalan pergi masuk ke gedung sekolahnya. Tidak ada, yang dinantinya tidak ada.

~

Shia terbangun dari tidurnya. Pagi hari. Saatnya dia kembali sekolah, meski panasnya belum sepenuhnya turun. Tapi setidaknya dia bisa pergi kesekolah, bahkan jika hanya untuk pergi ke UKS.

Shia melihat bayangan dirinya di cermin kamarnya.

"Ah, kau semakin imut kalau sakit Shia." katanya menghela nafas. Sakit itu menyusahkan, tidak menyenangkan. Dia kembali melirik ke kaca ketika menyadari sesuatu. Matanya terbelalak, dengan segera dia menatap apa yang dipakainya sekarang. Sebuah semburat merah muncul dipipinya.

"Kore..." "Bukan mimpi." kata Shia kemudian tersenyum tak percaya. "Bukan mimpi" kata Shia lagi kemudian loncat-loncat girang bak kancil mencuri timun.

YATTAA!!!! Jeritnya dalam hati.


Srak! Namun tiba-tiba tubuhnya merosot, jatuh terduduk sambil memeluk dirinya sendiri. Matanya yang tadi berbinar-binar berubah menjadi sendu dalam beberapa detik menatap lantai. Masih memeluk dirinya sendiri, air matanya mulai menuruni lekuk pipinya. Menangis. Tidak bisa lagi, terlalu menyakitkan. Dibenci seorang yang kau sukai.


Bersama embun pagi, dia menangis, meluapkan segala yang dirasakannya.

~


Bel pulang sekolah baru saja berbunyi beberapa saat tadi. Ryosuke kini tengah berjalan menuju lokernya. Membukanya dengan penuh harap. Kenapa? Dia jadi begini?


Sebuah surat beramplop biru muda tampak terpampang disana. Dengan penasaran dia membukanya.

'Yamada-kun, mau kah kencan denganku?'


Ryosuke menyipitkan matanya. Sebuah coklat hadir bersama sang surat. Kenapa? Semuanya tidak kemarin-kemarin muncul, kenapa dulu hanya dia yang mengirimnya seperti ini. Sampai membuatnya begitu terbiasa. Tapi sekarang. Bahkan satupun tak ada yang berasal darinya.

"Ah! Yama-chan!!" seseorang memanggilnya. Suara itu.

"Doushite Aru?" tanya Ryosuke.

"Arigatou sudah menjaga imouto-ku kemarin. Dia bilang akan mengembalikan bajumu besok." kata Aru kemudian tersenyum. Ryosukepun mengagguk.

"Kenapa dia tidak mengatakannya sendiri?" tanya Ryosuke.

"Eh?"



"Aahh... Doushite Yama-chan?" tanya Aru penasaran.

"Tidak. Hanya saja..."

"Hahaha, jangan lupa kau sudah punya Chii, Yama-chan." kata Aru kemudian terkekeh.

Ryosukepun hanya bisa tersenyum tipis menanggapinya. Aru sekali. (?)

~


Tidak ada, setiap hari tidak ada lagi surat beramplop pink muda di lokernya. Tidak ada lagi sekuntum strawberry yang bisa Ryosuke makan sepulang sekolah. Baju Ryosuke pun yang mengembalikan Aru. Kenapa... Ryosuke menjadi galau tingkat Yuto seperti ini. Ada apa dengannya. Mungkinkah? Ah!! Itu sudah bukan mungkin lagi Ryosuke.

"BAA!!!" Daiki yang tiba-tiba muncul didepan Ryosuke sambil berteriak membuat Ryosuke tersentak kebelakang, hampir saja terjatuh jika Chii yang ada dibelakangnya tidak menahan kursi.

"Hahahaha, mukamu itu unyu banget Yama-chan." kata Daiki kemudian tertawa puas.

"Berhenti mengerjaiku Daiki." kata Ryosuke kesal.

"Oi! Oi! Makanya jangan melamun terus~" kata Daiki membela diri tidak mau dianggap mengerjai.

"Ryo-chan melamunkan apa sih?" tanya Chii -sok- penasaran.

"Bukan apa-apa Chii." kata Ryosuke membenarkan posisi duduknya.

"Memang bukan apa Yama-chan, tapi siapa." kata Daiki kembali menggoda Ryosuke dan disambut tawa oleh Chinen.

"Baiklah, kau mulai menyebalkan Daichan." kata Ryosuke mendengus kesal kemudian menunduk. Terserah kata teman-temannya, dia tidak menolak. Karena beberapa persen memang seperti itulah keadaannya.

"Kau tau, kau tak bisa mendapatkan seseorang jika kau hanya diam." kata Daiki sok berpengalaman.

"Hey! Itukan harusnya kata-kata untukmu Daichan~" kata Chinen masih setengah tertawa.

"Baiklah, untukku, dan untukmu juga." Mereka berdua kembali tertawa bersama.

"Diamlah~" kata Ryosuke pasrah dengan keributan teman-temannya. Dia menyandarkan kepalanya ke meja. Membiarkan pikirannya membawanya entah kemana.

~

"Eciieeee~~ Shia galau cieee~~" seseorang kini telah duduk disamping Shia, mencolek-coleknya dengan siku.

Shia hanya melirik tajam ke sang empunya siku. Menggembungkan pipinya.

"Siapa yang galau Hikka!!!" kata Shia kesal.

"Ckckck, seperti aku tak tahu dikau saja." kata Hikaru sok dramatis. "Apa ada kosakata SHIA TAKAKI diam kalau dia tak galau." kata Hikaru lagi kemudian terkekeh.

"Aku tidak GALAU!!!" teriak Shia kesal. Masih menggembungkan pipinya.

"Hahahaha, iya! Iya! Cekileh~ sok ngambek!" Hikaru mencubiti pipi tembem itu. Yang inti dari adegan ini adalah, tanpa mereka sadari sepasang mata sedari tadi memperhatikan mereka. Menunduk melihat tingkah laku mereka yang begitu tekat. Ya iyalah, teman dari SD susah bersama merana bersama, cuma bahagianya saja yang nggak bersama.


~


BRAK!!


"Ah! Sumimasen!!" Shia membungkuk cepat. Baru saja dia menabrak seseorang dan menjatuhkan buku-buku miliknya. Dengan segera dia berjongkok dan membereskan buku-buku itu. Mengulurkan buku-buku itu pada sang pemilik.

"Kore, sekali lagi sumima--" Shia terdiam, tangannya masih terulur.

"Arigatou." kata orang yang ditabraknya, Ryosuke. Shia membungkuk sekali lagi. Kemudian secepat mungkin.

"Takaki!" panggil Ryosuke, Shia berhenti sebentar dan menengok.

"Nani?" tanya Shia. Ryosuke tampak berfikir.

"Ah, iie." katanya, Shia pun kembali melanjutkan langkahnya.

~

"Tadaima~" Yuya masuk ke rumahnya, melepas sepatunya dan meletakan pada tempatnya. Menengok ke sekitar. Niya sedang memasak, Dee mungkin sedang di kamarnya atau dikamar Kei, mengerjakan tugas, Aru kemana lagi juga nggak tau, Fi ngapain main mobil-mobilan sendiri.

"Shia sakit jadi sepi ya." kata Yuya kemudian terkekeh.

"Hentikan itu Yuyan," ancam Niya. Tapi Yuya tampak masih tertawa. Niyapun harus memberikan deathglare gratis untuk menghentikan tawa Yuya. Dan berhasil.

Fi tampak tak peduli, masih asyik dengan mainannya.

"Chuu~ Ryuu datang menyerang menggunakan pesawat!" "Tar!!" "Ah! Chin! Ayo berlindung!! CCIIUUUUU!!" "DUAR!!!" Fi mengoceh sendiri dengan mainannya.

"Fi, kau sudah kelas 6 SD, please. Dan kau itu ceweeeeekkk!!" Yuya mendekatinya dan langsung mencubit pipinya.

"Ittai!! Babeh Unyan jahat!" kata Fi, dan hampir saja dia berhasil memukul Yuya dengan pesawat-pesawatannya jika Yuya tidak menghindar.

"Seperti itulah keturunanmu Yuyan." kata Niya dari dapur, Yuyapun hanya bisa manyun.

"Fi, Nee-chan mu dimana?" tanya Yuya.

"Dikamar Kei-nii." Fi kembali fokus pada mainannya.

"Maksudku bukan Dee." Yuya menyipitkan matanya.

"Oh, Aru-nee pergi sama.... Sama.... Pergi atau dikamar ya. Mana Fi tau. Kayaknya nge-date sama Chinen-nii tadi." kata Fi tanpa menengok ke Yuya. Yuya masih menyipitkan matanya.

"Babeh maksud Shia, Fi."

"Babeh cerewet!! Makanya kalau nanya yang jelas sedetail-detail nya dong!!" kata Fi marah, acara mainnya diganggu.

"Dia sedang emotional Yuyan, jangan diganggu." kata Niya.

"Emo... sional?"

"Nanti ku ceritakan." kata Niya lagi.


"Ano.. Jadi Shia-nee dimana Fi?" tanya Yuya lagi, lebih halus agar tidak dimarahi lagi oleh sang anak.


"Dikamar. Galau!" kata Fi ketus kemudian dengan sengaja menabrakan pesawat terbangnya ke kepala Yuya.

"Itu sakit Fi." kata Yuya lagi dan membuat Fi tersenyum cengengesan menampakan barisan giginya yang selalu disikat dengan pasta mie *coret* gigi rasa tobeli.

"Eh?? Tadi kau bilang apa?? Nee-chanmu??? GALAU??" tanya Yuya shock. Fi langsung menghadiahkan sebuah deathglare pada Otoo-sannya.


"Sudah ku bilang jangan ganggu dia Yuyan." Niya memperingkatkan sekali lagi.

"Eh, iya, iya." Yuya pun segera menyingkir, sebelum Fi memukulkan sesuatu yang lebih menyakitkan di kepalanya.

~



"OI!! SHIA!! JANGAN HIDUPIN MUSIK SEKERAS ITU DONG!!!" teriak Aru dari dalam kamar, ternyata dia tidak pergi, melainkan sembunyi dikamar bersama poster YamaChiinya dan ponsel yang sedang dia gunakan untuk berkirim email dengan Chinen.

"LALALALALAALALALALA!!!"


"Shia!!!" Aru menggedor-nggedor dinding kamarnya yang bersebelahan dengan kamar Shia. "Kalau kamu nggak diem kujebolin nih dinding!" ancam Aru yang merasa terganggu lantaran Shia sepertinya sedang men-play lagunya dengan volume maksimum.

Tapi sepertinya yang diperingatkan tak menggubris.

Aru segera menatap layar ponselnya lagi. Mengirim email pada Otoo-sannya.

'Babeh, anakmu.'


Hanya itu, dan meski dia bisa mengatakannya langsung dia lebih memilih untuk mengirmnya lewat email karena lebih praktis, dan bonus yang disediakan kartu X* juga lumayan. #sensor gagal#

Yuya yang mendapat sms dari Aru segera bergegas ke kamar Shia.

"Shia!" Yuya mengetuk-ngetuk pintu kamar Shia.


Ting...


Musik dari kamar Shia tiba-tiba berhenti dan suasana hening seketika.


"Eh?" Yuya hanya sanggup terbingung-bingung didepan kamar Shia.

~


Shia memasang earphonenya. Mulai berjalan kesekolah sambil memainkan music dari MP3 Playernya. Sesekali bersenandung riang ketika lagu yang diputar dalam puncak kesenangan. Tersenyum sendiri mendengar suara dalam lagu yang didengarnya.

"Ohayou." seseorang menyapanya dari belakang ketika dia sudah sampai dihalaman sekolah. Tapi karena Shia tak mendengarnya, jadi dia hanya berjalanan santai tanpa menggubris sang pemanggil.

"Hey! Kohai!" panggil suara itu lagi, Shia berhenti sebentar. Berfikir, menengok kebelakang.


"Eh?"

"Kore." orang itu menyerahkan sekuntum strawberry pada Shia.

Shia hanya terdiam saking tidak mengertinya dia.

Orang itu tersenyum manis padanya. Menarik tangan Shia dan meletakan strawberry itu di telapak tangannya.

"Suki dayo, Shia."


KRRIIINNGGGGG!!!! Bel masuk sekolah berdering keras setelahnya.

"Saa, Jya ne." kata orang tadi kemudian segera berlari pergi meninggalkan Shia yang masih terdiam.

Ditatapnya strawberry di tangannya, dia bahkan masih tidak percaya dengan apa yang baru saja terjadi. Apa, dia bermimpi.


(nande) fuzakete bakka

(nande) mukuchi na SHY GIRL

(setten) nante nakatta

anohi no bokura YAY!


itsumo kyuu ni hanashi wo futta REACTION

odoroku gao mitakatta mitetakatta


"Eh?" Shia tersadar dari lamunannya ketika music di MP3 Playernya berganti lagu.

Menyadari dia akan terlambat masuk ke kelas, dengan segera dia bergegas berlari ke gedung sekolahnya.

~


"Shia! Jya ne!" Hikaru melambaikan tangan pada Shia, pamit pulang duluan. Shia tersenyum dan melambaikan tangan balik pada Hikaru.

Dibukanya loker sepatunya,

"Eh?" Dia kembali terkejut. Di temukannya sebuah surat beramplop pink keputihan dengan gambar strawberry sebagai hiasannya.

"Kore..." Shia mengambil surat yang ditemani dengan sekuntum strawberry itu, di bukanya isinya.

'Suki dayo, kohai-chan.'

"EH!???" Shia lebih terkejut lagi. Dia menengok sekitar, mencari sesuatu. Dengan segera dia mengganti sepatunya. Mengambil strawberrynya dan segera berlari pergi. Mencari si pengirim surat.



"Senpai!" Shia menemukannya dan dengan segera memanggilnya. Nafasnya terengah-engah ketika dia sudah sampai didekat senpainya itu, Ryosuke.

"Ano... Aku pikir, senpai salah loker." kata Shia kemudian mengulurkan surat dan strawberry itu pada Ryosuke.

Ryosuke hanya diam memandang surat itu. Tersenyum tipis, menerimanya.


"Saya permisi dulu." kata Shia membungkuk dan hendak pergi lagi ketika Ryosuke menahan tangan itu. Menyuruhnya yang sudah terlanjur berjalan beberapa langkah untuk berhenti.

"Kau benar, aku memang salah loker." kata Ryosuke masih dengan senyum tipisnya. "Harusnya ini untuk Shia Takaki." kata Ryosuke melihat kearah surat dan strawberry yang masih dalam genggaman tangan satunya. Shia ikut terdiam mendengar perkataan Ryosuke.

"Anoo.. Demo... Shia Takaki, itu aku. Senpai." kata Shia menengok ke Ryosuke. Ryosuke kini menghadap kearah Shia.

"Kau membuatku gila Shia."

"Eh?"

Ryosuke memandang lurus ke Shia, memandang wajah yang masih menampakan tanda terkejut itu.

"Senpai gila?" tanya Shia polos. Ryosuke meruntuk dirinya sendiri karena sempat melupakan dengan siapa dia bicara sekarang.


"Suki dayo." kata Ryosuke serius.

Shia masih terdiam.

"Suki dayo," "Shia." Ryosuke kembali mengulanginya.

Shia menunduk, tersenyum.

"Apa yang kau katakan senpai." katanya, "Kau sudah salah o..."

"Suki dayo." "Shia Takaki." Ryosuke memotong kata-kata Shia. Shia masih menunduk, menatap ujung sepatunya.


"Suki dayo." kata Ryosuke lagi.


"Nande?" lirih Shia.


"Bolehkah aku menembus kesalahanku dulu?" "Masih bisakah kau menerimaku, Shia?" tanya Ryosuke, satu tangannya masih menggenggam tangan Shia. Tidak ingin melepaskannya untuk saat ini.


Angin yang berhembus pelan, daun yang bergoyang secara pelan pula. Matahari yang membara diatas sana. Semua terlihat begitu cerah hari ini.


"Shia?" merasa Shia hanya diam, Ryosuke kembali memanggilnya.

Shia masih menunduk, tidak mengeluarkan sepatah katapun. Membuat Ryosuke jadi kebingungan dengan tingkah Shia.


"Shia?" Ryosuke membungkuk, melihat wajah Shia dari bawah. "Shi--Shia..." Ryosuke tergagap. Baru disadarinya bahwa sedari tadi Shia menangis, dia menangis dalam diamnya.

Tubuh itu gemetar, menahan tangisnya yang semakin menjadi. Ryosuke kembali menegapkan badannya, menatap rambut Shia. Perlahan mendekat, memeluknya.


"Gommen." lirihnya seraya mempererat pelukannya.

Shia berusaha menghentikan isakannya. Sudah cukup, sudah cukup dia menangis seperti ini.

"Senpai, daijoubu desu." kata Shia kata Shia yang dimaksudkan agar Ryosuke meelpaskan pelukannya, tapi Ryosuke tak melepaskannya, dia masih bersihkeras mendekap Shia.

"Senpai," Shia mendorong tubuh Ryosuke pelan, kali ini sanggup membuat Ryosuke merenggang.

"Un?" Ryosuke menatap wajah itu. Shia tersenyum malu.

"Tersenyumlah senpai." kata Shia lagi. Ryosuke tampak bingung.

"Untuk apa?" Ryosukepun bertanya.

"Karena aku akan kembali menyukai senpai, jika senpai tersenyum." kata Shia enteng. Ryosuke diam sebentar, menyunggingkan senyumnya. Tapi itu itu bukan senyum yang di harapkan Shia, karena senyum itu adalah senyum usil yang menakutkan. Senyum yang sanggup membuat Shia mundur beberapa centi. CENTI!!

"Na-Nani?" kata Shia terbata.


"Kisumi." kata Ryosuke menyeringai. "Maka aku akan tersenyum." katanya lagi. Shia tampak terkejut, wajahnya memerah bak kepiting rebus sekarang.



BLETAK!!!

"Ittai!!" Ryosuke mengaduh keras ketika Shia menjitak kepalanya. Shia tertawa senang.

"Senpai wa baka'." kata Shia masih tertawa senang.

"Sakit Shia!" kata Ryosuke cemberut. Meski dia susah payah untuk menahan tidak tersenyum. Dia begitu senang sekarang. Sangat senang.

"Baiklah, kalau senpai tidak tersenyum aku tidak menyukai senpai lagi. Weekk!" kata Shia menggoda Ryosuke kemudian segera berlari pergi.

"Hey! Shia!! Cotto!!" Ryosuke segera berteriak. Berlari mengejarnya.


Tertawa, mereka tertawa bersama. Bersama angin yang terus berputar, bersama matahari yang membara diatas sana. Semua itu baru saja menjadi saksi. Kisah cinta mereka yang begitu manis. Semanis strawberry merah merona. Menikmati cinta dimasa muda, betapa itu sangat menyenangkan.

"Senpai lambat!" kata Shia lagi sambil tetap berlari.

"Jangan meremehkanku. Andai aku serius kau sudah kutangkap sekarang Shia!" teriak Ryosuke. Shia hanya terkekeh mendengarnya.

"Senpai lambat~ Senpai lambat~ Senpai lambat~" kata Shia berlari bak kancil mencuri timun, begitu senang.


"Siapa yang kau bilang lambat, Hah?" tanpa disadarinya Ryosuke sudah memeluknya dari belakang, menhentikan lompatan kancilnya.

"Ah~ ano, itu. Siapa ya, aku juga lupa." kata Shia dan disambut tawa dari Ryosuke.


"Sou! Aku tidak lambat bukan." Ryosuke membela diri. Melepaskan Shia.

Shia tersenyum.

"Senpai, suki dayo."

~

:: THE END ::